Geng Penjahat Siber Paling Ditakuti Hilang dari Internet

·Bacaan 2 menit
Ilustrasi serangan siber
Kelompok REvil baru-baru ini meminta uang tebusan besar dalam bentuk bitcoin dalam serangan yang menyasar perusahaan TI Kaseya.

Situs web milik kelompok atau geng penjahat siber kakap yang diduga bertanggung jawab atas serangan terhadap ratusan bisnis di seluruh dunia telah menghilang dari internet.

Beberapa pemantau mengatakan situs pembayaran dan blog yang dikelola oleh kelompok REvil tiba-tiba tidak bisa diakses pada Selasa pekan lalu, 13 Juli 2021.

Alasan di balik kehilangan ini belum diketahui, namun telah menimbulkan spekulasi bahwa kelompok tersebut sengaja disasar oleh pihak berwenang.

Ini terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara AS dan Rusia perihal isu kejahatan siber.

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia membahas masalah ini dengan Vladimir Putin dalam percakapan telepon pada Jumat kemarin, setelah membahas masalah tersebut dalam pertemuan tingkat tinggi dengan sang presiden Rusia di Jenewa bulan lalu.

Biden berkata kepada wartawan bahwa ia telah "menjelaskan kepadanya ... kami mengharapkan mereka untuk bertindak" atas informasi dan juga mengisyaratkan bahwa AS dapat melakukan serangan balasan secara langsung pada server yang digunakan untuk penyusupan.

Waktu penutupan situs web pada hari Selasa telah menimbulkan spekulasi bahwa pemerintah AS atau Rusia mungkin telah mengambil tindakan terhadap REvil - meskipun para pejabat sejauh ini menolak berkomentar dan para pakar siber mengatakan hilangnya kelompok peretas secara tiba-tiba adalah hal biasa.

Perkembangan ini terjadi setelah serangkaian serangan ransomware terhadap beberapa perusahaan besar AS tahun ini.

FBI menuduh REvil - juga dikenal sebagai Sodinokibi - berada di balik serangan ransomware terhadap perusahaan pengolahan daging terbesar di dunia JBS bulan lalu.

Kelompok tersebut dianggap prolifik dan pekan lalu meminta uang tebusan dalam bentuk Bitcoin untuk serangan yang menyasar perusahaan TI Kaseya dan ratusan perusahaan lainnya di dunia.

Ikan besar telah ditangkap

Analisis oleh Joe Tidy, reporter isu siber

REvil adalah salah satu geng ransomware paling prolifik dan ditakuti. Jika kelompok tersebut benar-benar tamat, ini bukan hal yang sepele.

Banyak rumor bertebaran tentang alasan di balik penutupan mendadak ini, namun seorang peretas yang mengklaim terafiliasi dengan geng tersebut memberi saya beberapa informasi dari dalam. Saya belum mengkonfirmasi identitasnya tetapi peneliti lain mengatakan klaimnya sangat masuk akal.

Dia mengklaim bahwa "Badan Federal AS (FBI) menghapus" beberapa elemen di situs web mereka dan karena itu mereka menutup sisa operasi mereka. Ia juga mengatakan ada tekanan dari Kremlin, dan menambahkan: "Rusia bosan dengan AS dan negara-negara lain mengeluh kepada mereka."

Seperti semua klaim yang dibuat oleh peretas, klaim ini tidak bisa dipercaya begitu saja, tetapi jika terbukti akurat, ia menunjukkan perubahan dramatis dalam kebijakan Rusia yang sejauh ini dengan senang hati membiarkan geng seperti REvil beroperasi tanpa takut diintervensi.

Namun komentar lain dari kontak saya juga mengisyaratkan gambaran yang lebih besar. Dia berkata dia tidak berencana untuk pensiun dan sudah merencanakan usaha lain.

"Mati satu, tumbuh seribu," dia memperingatkan.

Click here to see the BBC interactive

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel