Gerak cepat BPBD tangani banjir di Poso Sulteng

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Sulawesi Tengah melakukan gerak cepat dalam penanganan banjir di sejumlah desa di Kabupaten Poso.

"Kami sudah melakukan koordinasi dengan BPBD Poso dan menurunkan tim ke lokasi kejadian untuk penanganannya," ujar Kepala Bidang Logistik dan Kedaruratan BPBD Sulteng Andi Sembiring ditemui di Palu, Kamis.

Data BPBD Sulteng, sebanyak empat desa di wilayah tersebut diterjang banjir akibat curah hujan yang tinggi.

Banjir pertama terjadi di Kecamatan Pamona Tenggara, Kabupaten Poso, Rabu (4/5) pukul 20.00 Wita.

Banjir mengakibatkan dua desa yakni Desa Korobono dan Desa Salindu terendam air. Sebanyak 89 kepala keluarga (KK) di dua desa tersebut terdampak.

Baca juga: Desa Betalemba Kabupaten Poso diterjang banjir

Baca juga: Desa Barati Kabupaten Poso dilanda banjir karena curah hujan tinggi

Banjir kedua terjadi pada Kamis (5/5) sekitar pukul 04.00 Wita dinihari. Banjir itu merendam dua desa, yakni Desa Kaduwaa dan Desa Alitupu, Kecamatan Lore Utara.

BPBD Sulteng mencatat, 269 KK terdampak akibat banjir bandang.

"Di Pamona Tenggara itu kebutuhan mendesak adalah normalisasi air sungai, Sungai Gimpu dan Sungai Korobono, kalau di Lore Utara sebagian warga mengungsi dan kebutuhan mendesaknya air bersih, selimut dan normalisasi air sungai di wilayah itu," ujarnya.

Dari pantauan BPBD, saat ini banjir di empat desa di dua Kecamatan tersebut telah surut.

"Situasi akhir, air sudah surut," terangnya.

Sebelumnya, Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) stasiun Meteorologi Palu menyebutkan, lima daerah di Sulawesi Tengah berstatus waspada bencana banjir dan tanah longsor yang disebabkan karena tingginya curah hujan di sejumlah wilayah tersebut.

Lima daerah tersebut yakni Kabupaten Tolitoli, Buol, Poso, Tojo Unauna, dan Kabupaten Banggai.

Baca juga: BPBD Sulteng kirim bantuan untuk korban banjir di Kabupaten Poso

Baca juga: Poso diterjang longsor dan banjir, akses jalan darat putus

Baca juga: Ratusan pengungsi banjir Poso bertahan di tempat ibadah

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel