Gerakan Makan Tanpa Sisa targetkan 14 ton sampah dikelola jadi kompos

Gerakan Makan Tanpa Sisa, yang diharap bisa meningkatkan kesadaran masyarakat untuk mengurangi sampah, menargetkan 14 ton sampah makanan dikelola menjadi kompos.

Gerakan ini merupakan kolaborasi antara Waste4Change dan PT Bank DBS Indonesia yang berlangsung di Perumahan Vida Bekasi di mana penghuninya menghasilkan 47,5 ton timbunan sampah organik, berdasarkan data Juli 2022.

Jika tidak dikelola dengan optimal, timbunan sampah ini dapat menimbulkan efek negatif bagi lingkungan, kata Head of Group Strategic Marketing & Communications Bank DBS Indonesia, Mona Monika, dalam siaran resmi, Senin (26/9).

Baca juga: Mengompos, teknik kelola sampah agar lebih bernilai

Berdasarkan laporan kajian Food Loss and Waste (FLW) atau sisa dan sampah makanan di Indonesia oleh BAPPENAS RI dan Waste4Change pada 2021, pada rentang 2000-2019 FLW di Indonesia mendominasi sekitar 44 persen sampah nasional, setara 23-48 juta ton sampah per tahun.

Tahun ini, Bank DBS Indonesia menargetkan menyelamatkan sampah makanan sebesar 26 Ton melalui berbagai kegiatan diantaranya kerjasama dengan Waste4Change sebagai salah satu Wirausaha Sosial yang dinaungi DBS Foundation.

Gerakan Makan Tanpa Sisa akan berjalan selama tiga bulan lewat kegiatan yang dibuka dengan kompetisi memasak dan lokakarya edukasi mengompos, tantangan mengompos sampah sisa makanan di rumah agar warga terbiasa mengompos serta edukasi seputar sampah organik dan cara mengelolanya. Lewat program ini, diharapkan sekitar 90 warga Vida, khususnya Bank Sampah Vida dapat konsisten menerapkan kegiatan mengompos dalam keseharian.

“Indonesia di tahun 2021 ditetapkan sebagai kontributor sampah makanan terbesar di dunia dan terbukti bahwa salah satu akar masalah persampahan di Indonesia adalah food waste yang setiap tahun jumlahnya hampir selalu mendominasi total sampah nasional," kata Head of Strategic Services Waste4Change Adhitya Prayoga.

"Program #MakanTanpaSisa ini diharapkan pesannya dapat tersampaikan ke masyarakat luas, bahwa sampah organik seperti sisa makanan dan dapur, harus semaksimal mungkin dikelola sejak dari hulu."

Baca juga: Pengurangan sampah organik di Yogyakarta diintensifkan melalui biopori

Baca juga: 'KubeKo' ubah sampah jadi komoditi berharga bagi petani Pantai Gading

Baca juga: Menciptakan mata rantai ekonomi dari pengelolaan sampah