Gerhana Matahari Cincin Telah Terjadi, Ini 7 Legenda dan Mitosnya di Dunia

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Gerhana Matahari cincin telah terjadi pada Kamis (10/6/2021) sore. Fenomena langit itu hanya dapat dinikmati warga dunia di belahan utara.

Bagi masyarakat Indonesia, fenomena itu juga dapat dilihat melalui livestream yang ditayangkan NASA.

NASA mengingatkan agar masyarakat hati-hati melihat gerhana. Kacamata hitam biasa berbeda dengan kacamata khusus gerhana.

Gerhana Matahari terjadi ketika Bulan bergerak di antara Matahari dan Bumi. Pada gerhana Matahari cincin, bulan tidak sepenuhnya menutup seluruh bagian Matahari, dan bagian pinggirnya masih bercahaya. Alhasil, Matahari tampak seperti cincin terang di langit.

Namun, zaman dulu masyarakat tidak mengetahui bahwa gerhana merupakan fenomena langit, sehingga dikatikan dengan hal-hal mistis. Maka muncul berbagi legenda dan mitos menarik tentang gerhana Matahari. Berikut ini 7 di antaranya:

1. Mitos Yunani

Ilustrasi Gerhana Matahari Cincin Credit: pexels.com/Drew
Ilustrasi Gerhana Matahari Cincin Credit: pexels.com/Drew

Penyair Yunani Kuno bernama Arkhilokhos dari abad 7 SM berkata gerhana matahari merupakan teror dari Dewa Zeus. Saat itu, ia menyaksikan gerhana di pulau Paros, Yunani.

Menurut mitologi Yunani, Dewa Zeus merupakan pemimpin dari dewa-dewi. Ia berkuasa di langit, sementara kedua kakaknya berkuasa di samudera (Poseidon) dan alam bawah (Hades).

"Tidak ada lagi di dunia yang dapat mengejutkan saya. Sebab Zeus, sang bapak dari Olimpus, telah mengubah tengah hari menjadi malah yang hitam dengan cara menahan cahaya dari matahari, dan sekarang teror gelap berada di atas umat manusia. Segalanya bisa saja terjadi," tulisnya seperti dikutip BBC.

Kini, Pulau Paros menjadi tujuan wisata populer di Yunani.

2. Dimakan Anjing?

Seekor anjing polisi membawa bola tenis di mulutnya pada hari kedua turnamen tenis Wimbledon 2019 di The All England Tennis Club, London (2/7/2019). Turnamen tenis Kejuaraan Wimbledon ini dimulai 1 Juli-14 Juli 2019. (AFP Photo/Daniel Leal-Olivas)
Seekor anjing polisi membawa bola tenis di mulutnya pada hari kedua turnamen tenis Wimbledon 2019 di The All England Tennis Club, London (2/7/2019). Turnamen tenis Kejuaraan Wimbledon ini dimulai 1 Juli-14 Juli 2019. (AFP Photo/Daniel Leal-Olivas)

Yang paling populer tentunya kasus hewan makan matahari. Catatan National Geographic, ada banyak mitologi dunia yang mengisahkan hal ini.

Di Korea, seekor anjing disebut berusaha memakan matahari. Di Vietnam, pelakunya malah katak atau kodok.

Menurut Britannica, legenda Choctaw menyebut ada tupai hitam yang ingin memakan mathara.

Smithsonian juga menyebut ada legenda yang menyebut ada Kelelawar Abadi atau Jaguar Langit yang memakan matahari sebagai pertanda akhir dunia. Legenda itu berasal dari masyarakat Apapocuve-Guran di Paraguay Timur dan Brasil Utara

3. Ulah Naga

Barongsai tonggak melakukan atraksi dalam acara Festival Cap Go Meh 2570 di Seasons City, Jakarta,  Minggu (24/3). Acara ini mengusung tema The Little Singkawang. (Liputan6.com/Fery Pradolo)
Barongsai tonggak melakukan atraksi dalam acara Festival Cap Go Meh 2570 di Seasons City, Jakarta, Minggu (24/3). Acara ini mengusung tema The Little Singkawang. (Liputan6.com/Fery Pradolo)

Tak kalah seru, legenda China menyebut matahari dimakan naga langit. Masyarakat China kuno pun membunyikan berbagai barang agar naga itu kabur.

China telah mencatat fenomena gerhana matahari sejak 4.000 tahun lalu.

Legenda serupa juga muncul di kisah rakyat Armenia. Menurut Smithsonian, gerhana matahari terjadi karena ada naga yang ingin memakan matahari dan bulan.

4. Gerhana dan Serigala

Gerhana Matahari Cincin 10 Juni 2021 di atas langit Kanada bagian utara dan Arktik (NASA)
Gerhana Matahari Cincin 10 Juni 2021 di atas langit Kanada bagian utara dan Arktik (NASA)

Lain cerita dengan legenda Viking. Para viking berkata gerhana matahari terjadi karena matahari dan bulan dikejar-kejar oleh sepasang serigala.

Gerhana pun terjadi ketika salah satu serigala itu berhasil menangkap bulan atau matahari.

5. Matahari dan Bulan Bertikai

Ilustrasi Gerhana Matahari Cincin Credit: pexels.com/Joonas
Ilustrasi Gerhana Matahari Cincin Credit: pexels.com/Joonas

Mitos dari Togo dan Benin lebih unik. Legenda mereka menyebut gerhana terjadi ketika matahari dan bulan sedang berkelahi.

Dilansir BBC, legenda itu berasal dari masyarakat Batammaliba. Masyarakat pun berharap matahari dan bulan berhenti bertikai.

Dan bagaikan lebaran, masyarakat malah memakai momen gerhana ini untuk saling memaafkan.

6. Serangan Ular

Ular kepala tembaga (Wikipedia)
Ular kepala tembaga (Wikipedia)

Legenda masyarakatn dari suku timur Bolivia, matahari dan bulan adalah kakak beradik. Gerhana matahari terjadi karena mereka berdua diserang oleh ular-ular langit.

Kedatangan gerhana pun disebut mengancam umat manusia karena dikira menandakan bencana.

7. Rahu

Ilustrasi Gerhana Matahari Cincin. (Ist)
Ilustrasi Gerhana Matahari Cincin. (Ist)

Menurut mitologi Hindu, gerhana terjadi karena ada kepala tanpa tubuh yang ingin memakan matahari.

Kepala itu merupakan milik iblis Rahu yang mencuri ramuan keabadian. Matahari dan bulan melihat tindakan Rahu dan melaporkannya pada Dewa Wisnu.

Sebelum Rahu bisa menenggak ramuan itu, Wishnu memenggal kepalanya. Akibat kesal Rahu terus mengejar matahari dan bulan untuk dimakan.

Namun, kepala itu selalu gagal menelan bulan dan matahari karena tidak memiliki tenggorokan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel