Gerobak Sayur Sumbangan Moeldoko Wujudkan Mimpi Nenek Sudarsih

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Bagi seorang wanita berumur 78 tahun seperti Sudarsih, menggendong beban pasti bukan perkara ringan. Tapi itulah yang harus ia jalani sehari-hari sebagai penjual sayur di Jakarta.

Tanpa gerobak, wanita sepuh ini harus menggendong sayuran memakai bakul, sambil berkeliling hingga puluhan kilometer. Perjuangan yang berat, demi membiayai hidupnya yang sebatang kara.

“Saya jalan 20 kilometer. Dagang sayuran keliling, digendong,” kata Sudarsih.

Tapi peruntungan Sudarsih berubah, ketika berjualan di depan kantor Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) yang diketuai Moeldoko.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Tangis Haru

Tak tega melihat Sudarsih kepayahan memanggul dagangannya, Moeldoko yang juga Kepala Staf Presiden, langsung memberikan sebuah gerobak berwarna hijau yang ada di halaman kantor HKTI.

“Kita berikan bantuan, supaya ibu bisa belanja makin banyak untuk dijual lagi. Petani juga jualan tambah banyak. Ibu ringan, petani kita juga ringan,” ucap Moeldoko dalam keterangannya, Rabu (6/10/2021).

Saking harunya, Sudarsih tak kuasa menahan tangis sambil memeluk para staf HKTI.

“Dari dulu mau dagang engga bisa beli gerobak, sekarang ada yang kasih. Alhamdulilah pak,” ujar Sudarsih penuh haru.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel