Gibran Wanti-Wanti Lurah di Solo Jangan Asal Terbitkan Surat Izin Keluar Masuk

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Solo - Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka menyarankan kepada warga Solo dapat menahan diri dan jangan mudik dahulu untuk mengantisipasi penyebaran Covid-19 di wilayahnya tetap landai.

"Saya menyarankan untuk khusus warga Solo untuk menahan diri tidak mudik terlebih dahulu dan jangan banyak mobilitas," kata Gibran usai hadiri acara Apel Pasukan Operasi Ketupat Candi 2021 di Mapolresta Surakarta, Rabu (5/5/2021).

Gibran mengatakan Pemerintah Kota Surakarta guna antisipasi pemudik lokal sudah mulai menyatukan visi masalah Surat izin keluar masuk (SIKM) yang dikeluarkan setiap kelurahan.

Namun, Gibran melarang lurah-lurah di Solo untuk menerbitkan SIKM dengan tujuan daerah dengan kategori zona merah Covid-19.

Gibran menekankan larangan tersebut wajib diterapkan karena perjalanan menuju daerah zona merah memiliki potensi tinggi penyebaran Covid-19.

Menurut Gibran setiap lurah di Solo yang akan menerbitkan SIKM dapat terpantau melalui aplikasi. Untuk itu, dia berharap hal tersebut tidak dilanggar para lurah.

Gibran meminta lurah jangan menerbitkan SIKM atau memperbolehkan warganya melakukan perjalanan ke zona merah di wilayah Solo Raya. Dilarang itu, nanti kelihatan ketika Pak Lurah input ke elektronik kelurahan.

Dia menjelaskan Kota Solo sendiri sudah bebas dari wilayah zona merah Covid-19. Wilayah di Solo mayoritas masuk zona hijau dan zona kuning Covid-19. "Zona merah sudah tidak ada, masih ada beberapa zona oranye dan segera kami hijaukan," katanya.

Dia menekankan warga menahan diri dahulu untuk mudik dan diharapkan pencapaian baik terhadap penekanan angka Covid-19 di Solo dapat dipertahankan.

Simak juga video pilihan berikut ini: