Giliran atletik unjuk gigi, Alvin tampil di heat 3 Olimpiade Tokyo

·Bacaan 2 menit

Sprinter putri Indonesia Alvin Tehupeiory akan memulai perjuangannya di nomor 100 meter putri cabang olahraga atletik Olimpiade Tokyo di Olympic Stadium, Jumat.

Alvin akan mengawali babak peyisihan dengan berada di lane 7 heat 3 yang dijadwalkan mulai berlomba pukul 07:14 WIB. Berdasarkan list peserta, Alvin menjadi satu-satunya sprinter dari Asia dari total sembilan nama yang tergabung di heat 3.

Pesaing Alvin mayoritas berasal dari negara-negara Afrika dan Timur Tengah. Merujuk pada peraturan Olimpiade Tokyo, Alvin setidaknya harus finis di posisi 3 besar untuk mengamankan tiket babak selanjutnya.

Alvin saat ini memiliki personal best 11,64 detik yang ditorehkannya saat berlaga di Kejuaraan Nasional 2019. Dengan catatan waktu tersebut, sprinter asal Maluku seharusnya bisa lolos dari babak kualifikasi.

Sebab, dari data personal best peserta yang tercantum di situs Olimpiade Tokyo, Alvin berada di urutan kedua terbaik di heat 3. Sedangkan posisi pertama adalah Joella Lloyd dari Antigua dan Barbuda dengan 11,19 detik.

Tak ada target medali dari cabang olahraga atletik. Namun Alvin diharapkan mampu memecahkan rekor nasional 11.56 detik yang telah 22 tahun dipegang Irene Truitje Joseph.

Alvin tampil di Olimpiade Tokyo setelah terpilih melalui jalur wildcard. Ia menggantikan pelari gawang 100 meter putri Emilia Nova yang sebelumnya diproyeksikan mengisi posisi tersebut. Namun Emilia gagal berangkat ke Tokyo karena cedera punggung.

Alvin dinilai layak mendapat kesempatan tampil di Tokyo karena merupakan pemegang rekor nasional lari 200 meter dengan waktu 23,76 detik saat berlaga di Kejuaraan Nasional 2019 di Cibinong, Bogor.

Ia mematahkan rekor Irene Truitje Joseph yang bertahan sejak 1999 dengan waktu 23,86 detik. Kini, Alvin pun berharap dapat kembali memecahkan rekor milik Irene di nomor 100 meter putri.

Di nomor 100 meter putri, Alvin diprediksi sulit bersaing mengingat catatan waktunya jauh di bawah pelari-pelari langganan juara dunia yang didominasi pelari Jamaika dan Amerika Serikat. Mereka memiliki catatan waktu di bawah 11 detik.

Sebut saja, pelari asal Jamaika sekaligus peraih emas Olimpiade 2008 dan 2012 Shelly-Ann Fraser-Pryce dan Elaine Thompson-Herah yang masing-masing mencatatkan waktu terbaik 10,63 detik dan 10,71 detik.

Selain itu, ada juga Shericka Jakson (10,77 detik), pelari AS Sha’Carri Richardson (10,72 detik), dan pelari Inggris Dina Asher-Smith (10,91 detik).

Baca juga: PASI kirim atlet putri Alvin Tehupeiory ke Olimpiade Tokyo 2020
Baca juga: Fraser-Pryce tercepat lari 100m putri dalam 33 tahun terakhir
Baca juga: Zohri dan Alvin langsung berlatih setibanya di Tokyo

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel