Gletser Himalaya Hantam Bendungan di India, Diperkirakan 150 Orang Hilang

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Uttarakhand - Sedikitnya sembilan orang tewas dan 150 lainnya hilang setelah gletser Himalaya menghancurkan bendungan di Uttarakhand, India hingga menyebabkan banjir besar pada Minggu (8/2/2021).

Melansir laman DW, Senin (8/1/2021), pihak berwenang juga mengatakan bahwa lebih dari 16 orang terjebak di dalam terowongan.

Beberapa tim penyelamat dikirim setelah rentetan air tiba-tiba merusak dua bendungan dan beberapa rumah.

Para pejabat mengatakan bahwa ketika gletser itu pecah, ia melepaskan air, lumpur, dan puing-puing lain yang terperangkap di belakangnya. Ini pada gilirannya menabrak badan air lain yang menyebabkan efek knock-on lebih jauh ke hilir sungai.

Negara bagian Uttarakhand di wilayah pegunungan Himalaya memang merupakan daerah yang rawan banjir besar.

Kantor Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan pemerintah akan memberikan kompensasi finansial kepada mereka yang terkena dampak di Uttarakhand, termasuk 50.000 rupee (Rp 9,6 juta) kepada mereka yang terluka parah.

PLTA Rusak

Ilustrasi Proyek PLTA
Ilustrasi Proyek PLTA

Penduduk setempat mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa mereka khawatir para pekerja dari proyek pembangkit listrik tenaga air terdekat tersapu banjir serta penduduk desa lain yang berada di dekat sungai pada saat itu.

"Kami tidak tahu berapa banyak orang yang hilang," kata warga desa Sanjay Singh Rana.

Video yang dibagikan di media sosial menunjukkan bagaimana bendungan tidak dapat menahan berat air.

Nimisha Jaiswal dari DW di New Delhi mengatakan operasi besar sekarang sedang berlangsung di wilayah tersebut untuk mencoba menemukan mereka yang hilang.

"Kami mendengar tentang banyak tim dari pasukan manajemen penyelamatan yang dikerahkan; tentara, pasukan cadangan bencana nasional, serta polisi perbatasan," katanya.

"Ribuan [penduduk] telah dievakuasi tetapi para ahli mengatakan hanya akan jelas seberapa parah kerusakan yang terjadi setelah banjir surut."

Perdana Menteri Modi mengatakan di Twitter bahwa dia "terus memantau situasi yang tidak menguntungkan di Uttarakhand."

"India mendukung Uttarakhand dan negara itu berdoa untuk keselamatan semua orang di sana. Terus berbicara dengan otoritas senior dan mendapatkan kabar terbaru tentang penyebaran NDRF, pekerjaan penyelamatan dan operasi bantuan," tambahnya.