Golkar Akui Mahfud MD Pas Dampingi Aburizal  

TEMPO.CO, Jakarta - Partai Golkar mengakui Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD merupakan sosok yang cocok untuk mendampingi Ketua Umum Golkar Aburizal Bakrie. Jika disandingkan, kedua figur tersebut memiliki karakter saling melengkapi. "Keduanya saling mengisi dan melengkapi," kata politikus Golkar Agus Gumiwang Kartasasmita, di Kompleks Parlemen Senayan, Kamis, 29 November 2012.

Dia menyatakan sejauh ini di internal Golkar belum ada pembahasan mengenai calon wakil presiden pendamping Aburizal. Agus menjelaskan, ada sejumlah alasan sehingga Mahfud dinilai cocok berpasangan dengan Aburizal. Misalnya, daerah asal Mahfud adalah Jawa Timur, yang sesuai dengan figur yang dibutuhkan Aburizal yang berasal dari Jawa.

Keduanya memiliki latar belakang berbeda, yaitu pengusaha dan akademikus. Jika keduanya dikombinasikan akan bisa membangun bangsa Indonesia dari sisi penegakan hukum dan ekonomi. Golkar tidak terlalu risau dengan hasil survei Lembaga Survei Indonesia. Menurut dia, responden survei itu hanya mengukur kualitas para calon presiden.

Agus menegaskan, seseorang yang dianggap berkualitas tidak otomatis langsung terpilih. "Kualitas belum tentu sepadan dengan elektabilitas," ujarnya. Rendahnya nilai Aburizal dalam survei LSI harus dinilai dari sisi positif. Ini seharusnya menjadi masukan bagi Golkar untuk memperbaiki kekurangan Aburizal sebelum pemilihan umum berlangsung. "Masih ada waktu kok," kata dia.

Pendapat senada juga disampaikan Ketua DPP Bidang Hukum Partai Golkar, Aziz Syamsudin. Menurut Aziz, Partai Golkar masih perlu mendalami hasil survei LSI. Misalnya terkait dengan sampling dari mana saja dan data statistiknya seperti apa. Dia menegaskan, Golkar masih akan mencermati juga hasil survei dari partai lain. "Ini masih perlu analisis yang mendalam," ujarnya.

WAYAN AGUS PURNOMO

Baca juga:

Agung: Kalla Maju 2014, Ngeri-ngeri Sedap!

Jusuf Kalla dan Mahfud Diincar Partai Nasdem

5 Calon Presiden Terpopuler Menuju 2014

Alasan Marzuki Alie Dukung Mahfud Md Nyapres

Kalla Soal Duetnya dengan Mega: Belum Mepet 2014!

Jusuf Kalla Kian Pede di Atas Ical

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.