Google Garap Fitur Find My Device yang Lebih Canggih, Seperti Apa?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Google dikabarkan tengah mengembangkan fitur Find My Device yang lebih canggih. Tak sekadar menemukan smartphone hilang, fitur Find My Device Google akan dibuat sepintar jaringan Find My milik Apple.

Dengan begitu, nantinya Find My Device digadang-gadang akan lebih pintar dalam menemukan perangkat yang hilang.

Mengutip laporan 9to5Google, Senin (21/6/2021), toggle atau tombol untuk fitur Find My Device Google yang baru muncul dalam bentuk beta di Google Play Service.

Dengan adanya pembaruan di Find My Device, perangkat Android yang hilang bakal lebih mudah ditemukan.

Sekadar informasi, saat ini Find My Device membutuhkan koneksi internet agar bisa menemukan Android yang hilang. Artinya, ponsel harus terhubung dengan jaringan WiFi atau data seluler agar dapat ditemukan.

Sebagai pembanding, pada jaringan Find My, Apple menggunakan langkah ekstra ketika perangkat menyiarkan sinyal Bluetooth meski perangkat tak terhubung internet.

Manfaatkan 3 Miliar Android Aktif

Find My Device. (Liputan6.com/ Yuslianson)
Find My Device. (Liputan6.com/ Yuslianson)

Sinyal Bluetooth ini bisa diterima oleh tiap perangkat iOS lain untuk menyampaikan dan melokasikan ke cloud.

Dengan begitu, pengguna bisa menemukan perangkat yang hilang dalam lebih banyak skenario, meski tidak terhubung ke internet sekali pun.

Kini yang dilakukan Google adalah memanfaatkan 3 miliar perangkat Android aktif untuk membuat jaringan serupa milik Find My Apple.

Dalam percobaannya, 9to5Mac mengaktifkan layanan Play 21.24.13 di Pengaturan "jaringan Find My Device".

Spot Network, Apa Itu?

Tampilan Find My Device di browser. (Liputan6.com/ Yuslianson)
Tampilan Find My Device di browser. (Liputan6.com/ Yuslianson)

9to5Mac juga mengungkap, jaringan Find My untuk membantu menemukan perangkat bernama Spot.

Spot terhubung ke protokol Eddystone yang dikerjakan Google pada pertengahan 2010 untuk produk pesan suara jarak dekat.

Saat itu Google berinvestasi menciptakan web fisik, di mana objek di dunia nyata bisa berinteraksi dengan smartphone.

Misalnya pengguna bisa mendapatkan notifikasi jadwal transit di halte bus, pemandu di museum, dan WiFi gratis. Namun pada 2018 Google menonaktifkan kemampuan Android menerima notifikasi tersebut karena banyak spam.

Saat ini karena informasi yang beredar masih terbatas, belum diketahui apakah jaringan Find My Device ini bisa menemukan produk selain smartphone. Belum jelas juga akankah nantinya update Find My Device bakal digulirkan secara publik atau tidak.

(Tin/Isk)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel