Google tunda pemblokiran cookie pelacakan Chrome hingga 2023

·Bacaan 2 menit

Peramban web Google Chrome tidak akan sepenuhnya memblokir cookie pelacakan hingga akhir 2023, kata Alphabet Inc, dikutip dari Reuters, Jumat.

Dengan keputusan tersebut, perusahaan menunda hampir dua tahun langkah yang telah menarik kekhawatiran antimonopoli dari pesaing dan regulator.

Google ingin melarang banyak perusahaan personalisasi iklan mengumpulkan minat penjelajahan pengguna melalui cookie mulai Januari 2022. Tetapi saingannya menuduh penjual iklan daring terbesar di dunia dengan pendapatan menggunakan privasi yang ditingkatkan sebagai alasan untuk mendapatkan pangsa pasar yang lebih besar.

Saham Alphabet naik 0,5 persen pada awal perdagangan Kamis (24/6) sore. Tetapi saham melonjak untuk perusahaan yang telah berjuang untuk mengurangi ketergantungan pada cookie. Di antara mereka, Trade Desk Inc melonjak 18 persen, PubMatic Inc 12 persen, dan Criteo SA 10 persen.

Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris (Competition and Markets Authority/CMA) setelah penyelidikan setuju bulan ini dengan Google untuk mengawasi perubahan Chrome. Google mengatakan rentang waktu (timeline) barunya sejalan dengan kesepakatan.

Baca juga: Google perbaiki algoritma untuk atasi hoaks dan fitnah individu

"Kita perlu bergerak dengan kecepatan yang bertanggung jawab, memberikan waktu yang cukup untuk diskusi publik tentang solusi yang tepat dan bagi penerbit dan industri periklanan untuk memigrasikan layanan mereka," kata Direktur Teknik Privasi untuk Chrome, Vinay Goel.

CMA mengatakan sedang berkonsultasi tentang apakah akan menerima komitmen Google, dan dalam konteks itu telah diberitahu tentang perubahan yang diusulkan pada timeline.

"Jika komitmen diterima, mereka menjadi mengikat secara hukum, mempromosikan persaingan di pasar digital, membantu melindungi kemampuan penerbit online untuk mengumpulkan uang melalui iklan dan menjaga privasi pengguna," kata juru bicara.

Departemen Kehakiman AS juga telah menyelidiki Chrome dan cookie. Komisi persaingan Uni Eropa mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya juga sedang menyelidiki.

Google bekerja sama dengan industri iklan pada teknologi yang dapat menggantikan kemampuan pelacakan cookie sekaligus melindungi privasi online dengan lebih baik.

Kini bertujuan untuk memilih teknik baru pada akhir tahun depan, melakukan pengujian akhir dan kemudian secara bertahap menghapus cookie pelacakan mulai pertengahan 2023 jika CMA ditandatangani.

Kritikus mempertanyakan efektivitas alternatif. Mereka menambahkan bahwa Google hanya dapat mengambil manfaat dari penghapusan apa yang dikenal sebagai cookie pihak ketiga karena dapat terus mengumpulkan data serupa melalui YouTube, pencarian, dan sistem populer lainnya. Keuntungan data dapat membantu Google menarik lebih banyak pengiklan.

Peramban Safari Apple Inc telah melakukan perubahan serupa, tetapi Chrome digunakan lebih luas di Amerika Serikat dan Eropa.

Baca juga: Senat Brazil akan dengar Google, FB, Twitter dalam penyelidikan COVID

Baca juga: Google Meet perbarui fitur Hand Raise

Baca juga: Memanfaatkan YouTube dan Google Trends untuk bertahan di masa pandemi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel