Gratis "ongkir" hingga "live shopping" primadona di Harbolnas 2022

Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas 2022) telah usai digelar pada 12 Desember 2022 lalu di Indonesia.

Pada helatan belanja daring terbesar secara nasional itu kembali Indonesia melampaui target trasaksi dengan nilai Rp22,7 triliun dari target awal Rp20 triliun.

Dalam survei yang dilakukan oleh NielsenIQ didapatkan banyak fakta menarik dari Harbolnas 2022 mulai dari masih primadonanya gratis ongkos kirim alias ongkir hingga tren "live shopping".

"Salah satu alasan utama seseorang mengikuti Harbolnas 2022 ternyata masih dipengaruhi oleh gratis ongkir. Disusul diskon, voucer, baru cashback," kata Direktur NielsenIQ Rusdy Sumantri dalam diskusi daring, Kamis.

Baca juga: Watsons ramaikan Harbolnas dengan "12.12 Year End Salebration"

Terkait masalah ongkos kirim, di Harbolnas 2022 masih banyak orang yang memiliki keinginan untuk membayar lebih hingga 1,4 kali untuk biaya antar produknya.

Angka tersebut terbilang lebih rendah dibanding 2021 dan diperkirakan terjadi karena adanya kenaikan harga bahan bakar yang juga berdampak pada biaya logistik.

Fakta unik lainnya dari Harbolnas 2022 kali ini ialah meningkatkan penggunaan fitur "live shopping" yang dinilai lebih efektif menggaet pembeli dibanding sistem belanja daring biasa.

Pengguna fitur ini meningkat pesat di platform Social Commerce atau media sosial terutama sejak meningkatnya popularitas TikTok Shop.

67 persen responden survei Harbolnas 2022 yang dilakukan NielsenIQ mengatakan mengikuti Harbolnas berkat adanya penjualan dengan metode tersebut.

Dari segi pembayaran, penggunaan dompet digital atau e-wallet sebagai medium transaksi masih menjadi jawara.

Sebanyak 65 persen responden mengaku melakukan pembayaran menggunakan e-wallet, disusul dengan metode bayar COD (Cash On Delivery), dan pembayaran Virtual Account.

Dengan capaian yang menunjukkan kinerja positif, kondisi e-commerce di Tanah Air menurut Rusdy masih sangat sehat dan bisa berkembang.

Terkait dengan prediksi ekonomi di 2023 yang disebut memasuki resesi global, ia mengajak para pelaku di industri e-commerce termasuk para UMKM tidak perlu panik dan justru bisa menciptakan peluang mengembangkan usahanya lewat berbagai inovasi.

Ia menyarankan pelaku usaha bisa membuat sistem keanggotaan seperti "loyalty redemption" sehingga peluang menciptakan kesetiaan pelanggan bisa lebih besar.

Dari segi harga, untuk memberikan produk berkualitas namun tetap bisa dijangkau maka Rusdy juga menyarankan bagi pengusaha bisa berinovasi dari segi ukuran.

Pengusaha bisa mengeluarkan opsi ukuran produk yang lebih terjangkau sehingga masyarakat tetap bisa memenuhi kebutuhannya.

Baca juga: Harbolnas 2022 bukti ekonomi digital masih bertumbuh di Tanah Air

Baca juga: PUBG Mobile meriahkan Harbolnas 12.12 dengan ragam hadiah

Baca juga: Akulaku Paylater dorong masyarakat belanja jelang akhir tahun