Gubernur BI: Natal dan Tahun Baru Jadi Ujian Tangani Covid-19

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Perayaan Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 (Nataru) dinilai menjadi ujian sesungguhnya bagi Indonesia dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan, ujian ini karena adanya peningkatan mobilitas masyarakat selama periode Nataru.

"Saya kira Nataru ini tes sesungguhnya (menghadapi Covid-19). Kalau kita lewat Nataru tentu saja akan lebih baik. Itu necessary condition," katanya dalam webinar bertajuk Outlook Perekonomian Jakarta 2022, Jakarta, Jumat (24/12/2021).

Perry menyatakan, untuk memenangkan pertarungan melawan pandemi Covid-19 Indonesia perlu mempercepat pemberian vaksin dosis ketiga Covid-19 alias vaksin booster. Terutama di wilayah pusat-pusat ekonomi seperti DKI Jakarta.

Perry menyebut, melalui pemberian vaksin booster akan mempercepat pembentukan kekebalan komunal atau herd immunity. Dengan begitu, dipastikan aktivitas sosial maupun ekonomi masyarakat bisa terlindungi dari paparan virus Covid-19.

"Sinergi menghadapi (Covid-19) dengan mencapai imunitas massal. Termasuk booster. Ini agar betul-betul kita bisa kemudian secara bertahap membuka sektor-sektor ekonomi, seperti Jakarta," bebernya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Protokol Kesehatan

Pengunjung beraktivitas di sebuah pusat perbelanjan di kawasan Tangerang Selatan, Banten, Rabu (8/12/2021). Pemerintah mengingatkan varian omicron sudah masuk ke kawasan ASEAN, salah satunya Malaysia, sehingga masyarakat diminta untuk tetap mematuhi standar protokol kesehatan. (Liputan6.com/Angga Yu
Pengunjung beraktivitas di sebuah pusat perbelanjan di kawasan Tangerang Selatan, Banten, Rabu (8/12/2021). Pemerintah mengingatkan varian omicron sudah masuk ke kawasan ASEAN, salah satunya Malaysia, sehingga masyarakat diminta untuk tetap mematuhi standar protokol kesehatan. (Liputan6.com/Angga Yu

Selain percepatan vaksinasi booster, disiplin protokol kesehatan secara ketat juga perlu diterapkan seluruh masyarakat Indonesia untuk memutus mata rantai penularan Covid-19. Termasuk saat perayaan Nataru.

"Sehingga, kita perlu bersama-sama menaati prokes. Kita juga perlu mengikuti arahan pemerintah terkait Covid-19," tutupnya.

Reporter: Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel