Gubernur Jatim: Segera lapor jika temui ternak terindikasi PMK

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta masyarakat segera melapor jika menemui hewan ternaknya memiliki indikasi terjangkit penyakit mulut dan kuku (PMK).

“Laporkan ke dinas peternakan setempat agar segera diambil langkah dan ditindaklanjuti,” ujar Gubernur Khofifah di Surabaya, Senin.

Gubernur mengaku mendapat laporan dan informasi bahwa ada beberapa daerah lain yang ternaknya mengalami gejala serupa.

Baca juga: ID FOOD antisipasi penyakit mulut dan kuku hewan ternak

Tim dinas peternakan provinsi, kata Khofifah, juga sudah turun dan telah mengambil spesimen untuk dicek di laboratorium Pusat Veteriner Farma (PUSVETMA).

PMK merupakan penyakit hewan akut yang menyerang ternak, seperti sapi, kerbau, kambing, domba, kuda, dan babi dengan tingkat penularan 90 persen sampai 100 persen.

Berdasarkan data Pemprov melalui Ditjen PKH Kementan, tanda klinis penyakit PMK pada hewan ternak meliputi demam tinggi (39-41 derajat Celcius), keluar lendir berlebihan dari mulut dan berbusa, luka-luka seperti sariawan pada rongga mulut dan lidah, tidak mau makan, dan kaki pincang.

Selain itu, luka pada kaki dan diakhiri lepasnya kuku, sulit berdiri, gemetar, nafas cepat, produksi susu turun drastis hingga menjadi kurus.

Di Jatim telah ditemukan di empat kabupaten, yakni Sidoarjo, Mojokerto, Lamongan, serta Gresik yang menyerang 1.247 ekor sapi.

Bagi sapi yang positif PMK, mantan menteri sosial tersebut berharap segera dilakukan isolasi atau karantina agar penularan tidak semakin meluas.

Baca juga: Ada wabah PMK, empat pasar hewan kabupaten di Jatim ditutup sementara

Baca juga: Kalsel waspada ancaman penyakit mulut dan kuku hewan ternak dari Jatim


“Pengendalian kasusnya seperti pada COVID-19, yakni lama karantina atau isolasi adalah 14 hari,” tutur gubernur perempuan pertama di Jatim tersebut.

Sementara itu, proses penularannya melalui lendir serta angin, sehingga memungkinkan cepat terjadi penularan sesuai radius arah angin.

”Kalau satu ekor terkena PMK, sekandang berpotensi tertular. Isolasi berbasis kandang dan karantina berbasis kandang pula. Seluruh ternak yang terkonfirmasi PMK jangan ada pergerakan ke luar, lalu yang dari luar jangan sampai masuk," kata Khofifah.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel