Gubernur Kalsel awali pembangunan smelter PT ABC di Tanah Bumbu

Gubernur Kalsel Sahbirin Noor menghadiri peletakan batu pertama atau groundbreaking smelter PT Anugerah Barokah Cakrawala (ABC) di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Kabupaten Tanah Bumbu.

“Kami atas nama pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan mengucapkan apresiasi kepada Jhonlin Grup atas kerjasama yang dilakukan dengan PT CNGR, untuk membangun smelter nikel di kabupaten Tanah Bumbu ini,” katanya di Batulicin Senin.

Peresmian ditandai penekanan tombol oleh pimpinan PT Jhonlin Grup, Andi Syamsuddin Arsyad, didampingi Gubernur Kalimantan Selatan H. Sahbirin Noor, CNGR Advanced Material Co. Ltd Teng Wei Ming, Chairman Of Walsin Lihwa Coorporation Mr Yu Lon Chiao.

Pembangunan smelter ini berada satu kawasan dengan pabrik biodesel PT Jhonlin Agro Raya (JAR), yang diresmikan Presiden RI Ir H Joko Widodo pada 21 Oktober 2021.

Gubernur mengapresiasi PT Jhonlin Grup yang bersinergi dengan PT CNGR asal China membangun smelter tersebut yang akan meningkatkan ekonomi Kalimantan Selatan.

Menurut Paman Birin, panggilan akrab gubernur, pembangunan smelter ini akan mendukung program hilirisasi industri yang menjadi prioritas pembangunan Kalsel serta terwujudnya kawasan industri yang akan mendukung pembangunan daerah.

Baca juga: Pembangunan smelter nikel di Tanah Bumbu serap 1.200 naker

Industri di dalam negeri berkembang dengan sangat cepat, hilirisasi mineral sudah menjadi keharusan demi terwujudnya percepatan pembangunan. Hilirisasi ini perlu segera dilaksanakan mengingat nilai tambah yang akan diberikan, khususnya bagi perekonomian.

Disampaikan Paman Birin, pembangunan smelter nikel ini merupakan implementasi dari Undang-Undang No. 4 tahun 2009 serta bentuk partisipasi pelaksanaan Permen No 7 tahun 2012, yang menegaskan bahwa mulai 2014 ekspor bahan mentah tidak boleh lagi dilakukan.

Hal ini kemudian harus disikapi dengan pembangunan industri pengolahan yang tentunya akan membuka peluang ekonomi bagi daerah.

Groundbreaking smelter PT Anugerah Barokah Cakrawala (ABC) di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Kabupaten Tanah Bumbu, 25/7/2022 (Antara/Istimewa)

Disampaikan Paman Birin, kawasan industri di Kabupaten Tanah Bumbu hendaknya dapat menjadi kawasan industri yang terpadu dengan tetap memperhatikan kelestarian lingkungan, serta partisipasi masyarakat lokal dengan melakukan pemberdayaan potensi SDM yang ada di daerah.

“Semoga pembangunan ini dapat memberikan manfaat besar bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat Kalimantan Selatan, terlebih khusus di kabupaten Tanah Bumbu,” katanya.

CNGR Advanced Material Co. Ltd Teng Wei Ming, mengatakan, groundbreaking itu merupakan langkah penting dalam perencanaan yang ada di Indonesia.

Menurutnya, di Tanah Bumbu pihaknya akan membangun dalam beberapa tahap. Saat ini pihaknya merencanakan pembangunan 4 lini produksi nickel matte kadar rendah dengan kapasitas produksi 40 ribu ton.

“Ke depan sesuai dengan kebutuhan pasar dan pelanggan kami berencana membangun nickel matte kadar tinggi, nikel sulfida, prekursor ternary dan daur ulang baterai serta membangun tatak letak industri yang terintegrasi dari hulu hingga hilir,” katanya.***1***

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel