Gubernur Sumbar: Sosialisasikan perebah ternak kurban saat pemotongan

Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi meminta organisasi perangkat daerah (OPD) menyosialisasikan penggunaan alat reatraining box atau alat perebah ternak terutama sapi saat pemotongan atau penyembelihan hewan kurban pada perayaan Idul Adha 1443 Hijriah.

"Selama ini hampir semua tempat pelaksanaan kurban menggunakan cara manual saat merebahkan sapi sebelum disembelih. Bersama-sama mengikat kaki sapi lalu menarik hingga sapi rebah. Ini berpotensi menyakiti dan membuat sapi stres. Harus ada solusi untuk ini," kata Mahyeldi di Padang, Selasa.

Solusi itu, menurutnya, adalah menggunakan kotak perebah sapi atau sering disebut reatraining box. Alat itu cukup sederhana menggunakan rangkaian besi yang dibentuk seperti kotak. Di bagian bawah dilengkapi dengan roda sehingga bisa digeser dengan mudah.

Baca juga: Gubernur Sumbar: Buya Syafii Maarif adalah lubuk akal tepian ilmu

Alat itu sangat mudah digunakan. Sapi dituntun untuk masuk ke alat. Selanjutnya sapi diikat pada tiang dan direbahkan. Jika dibutuhkan, bisa digeser ke lokasi penyemblihan karena ada roda untuk memudahkan penggeseran.

Alat itu tidak menyakiti hewan yang akan dikurbankan. Apalagi posisi sapi bisa disesuaikan dengan saluran air.

Untuk mengoperasikan alat itu hanya membutuhkan empat orang, mulai dari mengikat hingga menggeser ke lokasi penyembelihan.

Baca juga: Gubernur Sumbar: Semua pihak harus terlibat turunkan angka stunting

Keunggulan alat tersebut membuat hewan kurban yang akan dipotong tidak stres. Hal itu juga berpengaruh terhadap kualitas daging kurban. Selain itu, efisiensi waktu dalam merebahkan ternak.

"Risiko sapi lepas atau ngamuk juga lebih kecil," katanya.

Mahyeldi berharap pada pelaksanaan kurban 1443 Hijriah penggunaan alat itu mulai dilakukan di berbagai masjid di Sumbar.

Baca juga: Gubernur Sumbar larang aksi minta sumbangan di jalan saat lebaran

Kepala Biro Kesra Setdaprov Sumbar, Irsyad mengatakan, pihaknya akan segera berkoordinasi dengan Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan untuk menyosialisasikan penggunaan alat tersebut saat pelaksanaan kurban.

"Sosialisasi kepada pengurus masjid akan dilakukan oleh Biro Kesra, sementara untuk teknis cara pemotongan itu oleh Dinas Peternakan dan Keswan. Karena itu perlu koordinasi," ujarnya.

Baca juga: Damkar catat 114 kejadian kebakaran di Padang sejak Januari 2022

Baca juga: Lima petak bangunan rusak berat akibat kebakaran di Padang

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel