Gubernur Tokyo jamin sistem medis siap untuk Olimpiade

·Bacaan 2 menit

Gubernur Tokyo Yuriko Koike mengatakan bahwa jumlah rumah sakit yang memadai dikombinasikan dengan percepatan dalam peluncuran vaksinasi di kalangan orang tua membuat kota tersebut siap menyelenggarakan Olimpiade yang "aman dan terjamin" dalam 10 hari ke depan.

Namun, Koike memperingatkan bahwa pandemi virus corona masih jauh dari kata selesai dan varian delta yang menyebar tetap menjadi risiko.

"Sangat banyak orang yang akan divaksinasi dalam sepuluh hari mendatang dan selama Olimpiade. Sebagai akibatnya, perubahan terbesar yang terjadi adalah penurunan substansial dalam rasio kematian dan kasus parah di antara orang tua," kata Koike, dikutip dari Reuters, Selasa.

Baca juga: Presiden IOC puji Tokyo sebagai kota tuan rumah "yang paling siap"

"Karena itu, dan karena sistem medis sudah siap, saya pikir kita bisa maju dengan Olimpiade yang aman," dia menambahkan.

Ibu kota Jepang tersebut telah memasuki keadaan darurat COVID-19 keempat, Senin, yang menyebabkan bar dan restoran tutup lebih awal, di tengah kembali meningkatnya jumlah kasus COVID-19 yang juga mendorong penyelenggara Olimpiade, pekan lalu, memutuskan untuk menggelar acara pertandingan tanpa penonton di hampir semua venue.

Penonton dari luar negeri telah lebih dahulu dilarang untuk menghadiri pertandingan, dan para pejabat kini meminta warga untuk menonton Olimpiade di TV dalam upaya membatasi pergerakan orang seminimal mungkin.

"Sangat menyedihkan bahwa Olimpiade diadakan tanpa penonton," kata Koike.

"Jelas kami akan dapat menurunkan risiko (karena itu), tetapi penonton juga sangat penting bagi para atlet dan memberi mereka dorongan besar. Sangat disayangkan kami harus mengadakan Olimpiade tanpa mereka."

Olimpiade Tokyo, yang ditunda dari tahun lalu karena pandemi, berlangsung dari 23 Juli hingga 8 Agustus, sementara keadaan darurat -- yang keempat di ibu kota negara Jepang itu -- berlangsung hingga 22 Agustus, tak lama sebelum Paralimpiade dimulai.

Baca juga: Polisi Tokyo tangkap empat pekerja Olimpiade karena penggunaan kokain
Baca juga: Hotel Tokyo minta maaf soal tanda lift "khusus orang Jepang"
Baca juga: Medali hingga podium, cara panitia gelar Olimpiade ramah lingkungan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel