Gunung Es Terbesar di Dunia Hampir Seluruhnya Mencair

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Antartika - Gunung es terbesar di dunia telah hampir sepenuhnya meleleh setelah melepaskan diri dari Antartika dalam waktu sekitar empat tahun yang lalu, lapor Mashable SE Asia mengklaim update oleh Pusat Ice Nasional AS (usnat).

Gunung es, yang diberi nama A68, melepaskan diri dari Lapisan Es Larson C di tepi Semenanjung Antartika pada tahun 2017, dan setelah satu tahun dalam keadaan statis, mulai melayang ke utara setelah dipandu oleh arus dan angin yang kuat.

Berangsur-angsur masuk ke samudra Atlantik Selatan dan menuju Wilayah Seberang Laut Inggris di Georgia Selatan, dan terus bertambah kecil ukurannya karena pencairan.

Awalnya, A68 membentang di area yang sangat luas hingga hampir 6.000 kilometer persegi (atau 2.300 mil persegi) - yang membuatnya seluas seperempat ukuran Wales, dan gunung es terbesar yang tercatat saat itu berada pada ukuran terbesarnya.

Tidak seperti kebanyakan gunung es yang mulai mencair setelah mengapung di perairan pesisir dangkal Georgia Selatan, A68 mulai mencair di Atlantik Selatan, dengan air hangat dan suhu udara yang lebih tinggi secara bertahap menyebabkan balok es raksasa hancur menjadi pecahan yang lebih kecil.

Untuk sementara, ada kekhawatiran bahwa gunung es tersebut akan menjadi ancaman bagi Georgia Selatan. Pada Desember tahun lalu, lintasannya menyebabkan kepanikan ketika banyak yang mengira pulau itu akan langsung menghantam pulau saat melakukan perjalanan melalui Front Antartika Selatan.

Jika ini terjadi, dampaknya akan menyebabkan cukup banyak masalah bagi satwa liar di pulau itu - termasuk anjing laut dan penguin lokal yang pergi ke laut untuk memancing dan berburu. Untungnya, skenario ini telah dihindari.

Menyusul pengumuman resmi mereka, USNIC - badan yang bertanggung jawab untuk melacak bongkahan es yang besar dan menyediakan analisis navigasi untuk angkatan bersenjata - telah menganggap bahwa gunung es yang dulunya sangat raksasa kini tidak lagi layak untuk dipantau, dan telah jatuh dari daftar organisasi.

Pada 16 April 2021, potongan besar terakhir dari gunung es yang dikenal sebagai A68a diukur hanya berukuran tiga kali dua mil laut, membuatnya jatuh jauh di bawah dimensi yang dibutuhkan untuk memenuhi syarat balok es sebagai gunung es - sumbu panjang yang lebih besar. dari 18,5 kilometer (10 mil laut), atau area yang mencakup setidaknya 68,5 kilometer persegi (20 mil laut persegi).

Inilah yang Diharapkan Terjadi

Dalam foto selebaran 1 Oktober 2019 menunjukkan kondisi pecahan gunung es yang dikenal sebagai 'Loose Tooth' atau gigi yang tanggal di lapisan es Amery, Antartika. Peristiwa ini merupakan pecahan besar pertama di lapisan es Amery sejak tahun 1964. (Richard COLEMAN/AUSTRALIAN ANTARCTIC DIVISION/AFP)
Dalam foto selebaran 1 Oktober 2019 menunjukkan kondisi pecahan gunung es yang dikenal sebagai 'Loose Tooth' atau gigi yang tanggal di lapisan es Amery, Antartika. Peristiwa ini merupakan pecahan besar pertama di lapisan es Amery sejak tahun 1964. (Richard COLEMAN/AUSTRALIAN ANTARCTIC DIVISION/AFP)

A68, yang menjadi terkenal di Internet saat pertama kali putus, juga menawarkan banyak pelajaran bagi para ilmuwan yang ingin mengetahui lebih banyak tentang pembentukan rak es dan penciptaan gunung es saat mereka melepaskan diri dari badan utama yang lebih besar.

Banyak ahli glasiologi mengklasifikasikan kejadian A68 yang terlepas dari lapisan es sebagai kejadian alami - di mana pelepasannya memungkinkan lapisan esnya menyeimbangkan akumulasi massa dari hujan salju dan penambahan lebih banyak es dari gletser di daratan.

Jadi sementara, ada banyak obrolan tentang efek pemanasan global pada gletser dunia dan struktur es yang monumental, kasus A68 tidak mewakili narasi itu karena itu adalah kejadian alami dan yang diharapkan.

Namun, cara A68 hancur begitu cepat memberikan beberapa bukti tentang efek pemanasan global.

Salah satu faktor yang menyebabkan gunung es mencair dengan sangat cepat adalah proses yang disebut dengan hydrofracturing, di mana suhu hangat menyebabkan banyak produksi air lelehan permukaan (air yang berasal dari mencairnya es dan salju), yang mengisi celah dan retakan gunung es. dan mendorong bukaan melalui dasar es.

Proses ini dapat menyebabkan pelelehan cepat, dan beberapa fragmen A68 berubah menjadi lumpur es dalam semalam.

"Ini adalah contoh lain dari evolusi maju cepat gunung es, menunjukkan kepada kita bagaimana rak es bisa runtuh di dunia yang lebih hangat," kata Ted Scambos - seorang ahli dari CIRES-University of Colorado Boulder. "Saya kira gunung es menguji banyak pengetahuan yang seharusnya, dan sebagian besar pengetahuan itu bertahan untuk tantangan."

Reporter: Lianna Leticia

Saksikan Video Berikut Ini: