Gurita Transparan hingga Spongebob Nyata, 11 Hewan Aneh dari Laut Dalam Terpantau Kamera Tahun 2021

·Bacaan 7 menit

Liputan6.com, Jakarta - Jika Anda mencari makhluk aneh yang menentang penjelasan, tidak ada tempat yang lebih baik untuk dilihat selain laut dalam. Setiap tahun, para peneliti menangkap rekaman luar biasa dari hewan aneh yang tampak asing dan spesies baru yang aneh dan bersembunyi di kedalaman.

Berikut ini daftar 10 makhluk laut dalam paling aneh yang terlihat pada tahun 2021, dikutip dari Live Science, Rabu (29/12/2021):

1. Blood-red Jellyfish (Ubur-ubur merah darah)

Pada bulan Agustus, para peneliti dari National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) mengumumkan penemuan spesies Blood-red jellyfish (ubur-ubur merah darah) yang baru dan tidak disebutkan namanya. Kemungkinan milik genus Poralia, menurut para peneliti.

Mereka pertama kali melihat ubur-ubur jenis tersebut pada 28 Juli menggunakan kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh (ROV) di kedalaman sekitar 2.300 kaki (700 meter) di lepas pantai Newport, Rhode Island. Hewan lain, termasuk cnidaria lain (ubur-ubur & karang), ctenophora (ubur-ubur sisir), krustasea dan Actinopterygii (ikan bersirip pari), juga terlihat saat menyelam.

Banyak makhluk laut dalam telah berevolusi dengan warna merah yang sama karena panjang gelombang cahaya merah tidak menembus ke laut dalam. Ini berarti bahwa hewan merah tampak hitam karena tidak ada cahaya merah untuk dipantulkan kembali ke arah pemangsa potensial.

2. Gurita Transparan Seperti Kaca

Juga pada bulan Agustus 2021, para peneliti dari Schmidt Ocean Institute (SOI) merilis rekaman gurita kaca yang sulit ditangkap (Vitreledonella richardi) di lepas pantai Kepulauan Phoenix yang terpencil, sebuah kepulauan yang terletak lebih dari 3.200 mil (5.100 km) timur laut Sydney, Australia.

Cephalopoda tembus pandang awalnya ditemukan selama 34 hari ekspedisi Samudra Pasifik Tengah di atas kapal penelitian Falkor milik SOI. Ilmuwan onboard melihat makhluk itu menggunakan ROV SuBastian, yang menghabiskan total 182 jam memindai dasar laut selama ekspedisi.

Seperti makhluk "kaca" lainnya, seperti katak kaca dan ubur-ubur sisir tertentu, gurita kaca hampir sepenuhnya transparan, dengan hanya mata silinder, saraf optik, dan saluran pencernaan yang tampak buram.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

3. Paus yang Berubah Bentuk

Seekor ikan paus yang sulit ditangkap terlihat pada kedalaman 6.600 kaki (2.013 meter) di lepas pantai Monterey Bay, California. (2021 MBARI)
Seekor ikan paus yang sulit ditangkap terlihat pada kedalaman 6.600 kaki (2.013 meter) di lepas pantai Monterey Bay, California. (2021 MBARI)

Monterey Bay Aquarium Research Institute (MBARI) merilis rekaman pada bulan Agustus yang menunjukkan paus betina berwarna oranye terang (dari ordo Cetomimiformes) sekitar 6.600 kaki (2.013 m) di lepas pantai Monterey Bay, California.

Sangat sedikit yang diketahui tentang ikan aneh ini karena tiga penampilan yang sangat berbeda dari juvenil (tapetails), jantan (bignoses) dan betina (whalefish). Ketiga bentuk tersebut terlihat sangat berbeda sehingga para ilmuwan awalnya mengira mereka adalah tiga spesies yang berbeda.

Transformasi perubahan bentuk dari remaja menjadi betina dewasa diyakini sebagai salah satu yang paling ekstrem di antara semua vertebrata.

"Paus jarang terlihat hidup di kedalaman, begitu banyak misteri yang tersisa mengenai binatang yang luar biasa ini," cuit Monterey Bay Aquarium Research Institute.

4. 'Emperor Dumbo'

Pada bulan Mei, para peneliti melaporkan penemuan spesies baru gurita Dumbo (Grimpteuthis imperator), yang dijuluki Emperor Dumbo oleh para peneliti.

Para peneliti menemukan makhluk yang menggemaskan itu pada tahun 2016, ketika mereka secara tidak sengaja menyeretnya ke permukaan dengan jaring saat berada di atas kapal penelitian Jerman Sonne selama ekspedisi Kepulauan Aleutian di Laut Bering.

Spesies gurita dumbo dapat diidentifikasi dengan anyaman seperti payung yang bergabung dengan tentakel mereka dan sirip seperti telinga kartun yang menyerupai telinga besar pada gajah Disney yang terkenal.

"Itu adalah penemuan yang sangat beruntung," Alexander Ziegler, seorang peneliti di Universitas Friedrich Wilhelm di Bonn, Jerman, dan kepala ilmuwan di kapal penelitian, mengatakan kepada Live Science, "karena kami tidak benar-benar mencarinya. Plus, keseluruhan hewan itu muncul ke permukaan dalam keadaan utuh."

5. SpongeBob dan Patrick di Kehidupan Nyata

Pada bulan Agustus, NOAA merilis foto lucu dari rekan-rekan kehidupan nyata dari kartun sahabat SpongeBob Squarepants dan Patrick Star berdampingan di dasar laut.

Gambar spons kuning persegi dan bintang laut merah muda berujung lima diambil oleh ROV pada 27 Juli, pada kedalaman 6.184 kaki (1.885 m) selama ekspedisi Retriever Seamount di lepas pantai New England.

"Spons genus Hertwigia dan bintang laut genus Chondraster," kata Christopher Mah, ahli biologi kelautan di Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian yang pertama kali membuat perbandingan di Twitter, mengatakan kepada Live Science.

Spesies pastinya tidak jelas, dan mereka bahkan bisa menjadi hal baru bagi sains, tambahnya.

6. Cumi-cumi Kurus Mirip Alien

Cumi-cumi Raksasa Langka Terekam di Laut Meksiko (Sumber: NOAA)
Cumi-cumi Raksasa Langka Terekam di Laut Meksiko (Sumber: NOAA)

Pada bulan November, para ilmuwan NOAA melihat cumi-cumi sirip besar yang langka (dari genus Magnapinna) dengan ROV selama ekspedisi di Teluk Meksiko.

Cumi-cumi hantu memiliki rencana tubuh yang sangat aneh dengan sirip besar berwarna-warni dan tikungan seperti siku yang aneh di tentakelnya. "Semua lengan dan tentakel mereka memiliki ekstensi panjang seperti spageti ini," kata Mike Vecchione, peneliti zoologi di NOAA Fisheries National Systematics Laboratory, dalam rekaman video NOAA.

"Sangat sulit untuk membedakan lengan dari tentakel, yang sangat tidak biasa untuk cumi-cumi."

Sampai saat ini, ada kurang dari 20 penampakan yang dikonfirmasi dari cephalopoda laut dalam ini sejak pertama kali ditemukan pada tahun 1998.

7. Giant Phantom Jellyfish (Ubur-ubur Hantu Raksasa)

Pada bulan November, MBARI merilis rekaman video langka Giant Phantom Jellyfish (ubur-ubur hantu raksasa Stygiomedusa Gigantea).

Para ilmuwan yang mengoperasikan ROV pada kedalaman 3.200 kaki (975 m) di Monterey Bay, California, melihat ubur-ubur besar, dengan bagian yang seperti lonceng berukuran lebar 3,3 kaki (1 m) dan lengan berbentuk pita sepanjang 33 kaki (10 m).

Tidak banyak yang diketahui tentang ubur-ubur hantu ini, tetapi para ilmuwan berpikir ia menggunakan lengannya, yang mengalir seperti syal longgar di belakangnya, untuk menjerat mangsa yang malang dan menarik mereka ke mulutnya. Makhluk itu juga mendorong dirinya sendiri melalui kedalaman laut yang gelap gulita dengan gerakan periodik dari bagian berbentuk setengah lingkaran yang bercahaya redup.

"Ubur-ubur hantu raksasa pertama kali dikumpulkan pada tahun 1899. Sejak itu, para ilmuwan hanya bertemu hewan ini sekitar 100 kali," kata MBARI dalam sebuah pernyataan.

Meskipun jarang terlihat, ubur-ubur ini telah ditemukan di kedalaman setiap lautan besar di dunia, kecuali Samudra Arktik.

8. Cumi-cumi Photobombing

Pada bulan Oktober, para peneliti yang mencoba memetakan dasar laut Teluk Aqaba di Laut Merah terkejut ketika mereka menemukan kapal karam dari tahun 2011. Saat mencoba merekam puing kapal, ROV tim terus menerus mendapati Purpleback flying squid atau cumi-cumi terbang ungu (Sthenoteuthis oualaniensis).

Bangkai kapal dan cumi-cumi itu ditemukan di kedalaman sekitar 2.788 kaki (850 m). Para ilmuwan dari OceanX mengira itu adalah cumi-cumi soliter, tetapi mungkin lebih dari satu karena sulit untuk mengidentifikasi cephalopoda saat diperbesar di layar.

Para peneliti juga mengatakan cumi-cumi itu memiliki panjang tubuh total sekitar 6 kaki (2 m), yang mendekati ukuran maksimum spesies tersebut.

"Itu sangat spektakuler bagi saya," Mattie Rodrigue, pemimpin program sains di OceanX, mengatakan kepada Live Science. "Kami sama sekali tidak tahu bahwa kami akan bertemu dengan hewan yang begitu besar dan luar biasa."

9. Jejak Spons di Dasar Laut Arktik

Pada bulan April, sebuah studi baru mengungkapkan bukti pertama spons laut dalam merangkak di dasar laut, setelah para peneliti mengambil foto jejak cokelat aneh yang ditinggalkan oleh makhluk yang bergerak secara mengejutkan di Kutub Utara.

Jejak spons pertama kali difoto pada tahun 2016 oleh kamera yang ditarik di belakang kapal penelitian di Langseth Ridge — wilayah Samudra Arktik yang kurang dipelajari yang secara permanen tertutup es laut — pada kedalaman antara 2.300 dan 3.300 kaki (700 hingga 1.000 meter).

"Jejaknya terdiri dari spikula, atau duri, tempat spons dapat tumbuh," rekan penulis studi Autun Purser, ahli ekologi laut dalam di Alfred Wegener Institute di Helmholtz Center for Polar and Marine Research di Jerman, mengatakan Ilmu hidup.

"Spons tampaknya meluas di sepanjang duri-duri ini, kemudian berkontraksi ke posisi baru yang dipindahkan. Selama proses ini, beberapa duri putus, membentuk jalan setapak."

10. Ikan dengan Tengkorak Tembus Pandang

Pada bulan Desember, peneliti MBARI melihat sekilas ikan barreleye (Macropinna microstoma) yang langka. Ikan aneh ini memiliki dahi tembus pandang, yang sebenarnya terlihat melalui sepasang mata hijau bulat di dalam kepalanya.

Sebuah ROV memfilmkan makhluk aneh itu saat berlayar di kedalaman sekitar 2.132 kaki (650 m) di Monterey Submarine Canyon, salah satu ngarai bawah laut terdalam di pantai Pasifik. Luar biasa, para ilmuwan MBARI hanya pernah melihat spesies tersebut sembilan kali sebelumnya, meskipun telah menyelesaikan lebih dari 5.600 penyelaman di habitat ikan tersebut.

"Barreleye pertama kali muncul sangat kecil di kedalaman laut biru, tapi saya langsung tahu apa yang saya lihat. Itu tidak bisa disalahartikan dengan hal lain," Thomas Knowles, aquarist senior di Monterey Bay Aquarium, mengatakan kepada Live Science.

Infografis Yuk! Pakai Masker dan Segera Vaksin COVID-19

Infografis Yuk! Pakai Masker dan Segera Vaksin Covid-19 (Liputan6.com/Niman)
Infografis Yuk! Pakai Masker dan Segera Vaksin Covid-19 (Liputan6.com/Niman)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel