Guru Besar IPB sebut kondisi pangan Indonesia aman di 2022

Guru Besar Institut Pertanian Bogor (IPB) Dwi Andreas menyebut kondisi pangan Indonesia akan aman di 2022, meskipun sebagian kebutuhan harus dipenuhi dari impor.

“Impor pangan dan defisit neraca perdagangan diperkirakan akan meningkat dibandingkan 2021. Bila panen padi musim gadu terganggu, harga beras akan naik relatif tinggi mulai Agustus 2022 sampai Januari 2023,” kata Dwi Andreas dalam Diskusi Media CORE yang dipantau di Jakarta, Rabu.

Ia menyebutkan ketahanan pangan Indonesia cukup baik sebagaimana tampak dari indeks ketahanan pangan Indonesia sebesar 59,2 yang menempatkan Indonesia di posisi 69 dari 113 negara pada 2021.

Produksi padi dalam 20 tahun terakhir relatif stabil di sekitar 54 juta ton per tahun.

Pada 2022 produksi beberapa komoditas pangan akan menurun seperti gandum yang turun 1 persen dari 778,3 juta ton dari tahun sebelumnya menjadi 770,3 juta ton karena kekeringan di Uni Eropa, sementara perang Rusia dan Ukraina membuat distribusinya terganggu.

Produksi serealia pun diperkirakan turun 0,6 persen dari 2,80 miliar ton menjadi 2,79 miliar ton di 2022. Pada saat yang sama produksi beras dunia diproyeksi turun 0,4 persen dari 522,5 juta ton menjadi 520,5 juta ton.

Produksi biji-bijian kasar juga akan menurun dari 1,50 miliar ton menjadi 1,50 miliar ton atau turun 0,5 persen pada 2022.

Pada saat yang sama, beberapa komoditas pangan mengalami peningkatan produksi, seperti minyak nabati dan kedelai, yang menyebabkan harga minyak nabati dunia, termasuk minyak sawit, mengalami penurunan harga.

“Karena itu pendapatan Indonesia dari ekspor minyak sawit dan produknya akan turun. Ekspor dan surplus pertanian Indonesia pun akan lebih rendah dari 2021,” katanya.

Baca juga: Kemendag: Tantangan pangan punya sisi positif dan negatif bagi RI
Baca juga: Macron: Krisis pangan global adalah senjata perang Rusia
Baca juga: Wakil Ketua DPR Rachmat Gobel dukung inovasi mi berbahan singkong

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel