Gus Yahya: Banyak Muktamrin berharap ada kepengurusan baru pada PBNU

·Bacaan 2 menit

KH Yahya Cholil Staquf atau Gus Yahya mengatakan bahwa banyak muktamirin atau peserta muktamar yang menginginkan adanya kepengurusan baru pada tubuh Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU).

"Banyak diantara muktamirin yang secara implisit, memberikan tanggapan mereka dengan menyebut harapan kepada pengurus baru. Harapan kepada pemegang estafet selanjutnya dan seterusnya, itu bahasa-bahasa yang mereka sampaikan," kata dia, saat memberikan keterangan, di Bandarlampung, Kamis.

Menurutnya, hal tersebut menjadi semacam ekspresi bahwa para muktamirin sebenarnya menyambut baik tawaran- tawaran yang selama ini telah diskusikan oleh dirinya bersama mereka.

Ia pun mengaku sampai sekarang telah mendapatkan dukungan dari 447 PWNU dan PCNU se-Indonesia yang kesemuanya telah berikrar dan menyatakan akan berjalan bersama-sama dirinya.

"447 PWNU dan PCNU ini adalah mereka yang bersungguh-sungguh, jujur dan terus terang menyatakan ikut bersama-sama dengan saya untuk mulai Muktamar ini sampai dengan sekurang-kurangnya satu periode atau lima tahun ke depan," kata dia.

Ia pun menyebutkan bahwa apabila terpilih menjadi Ketua Umum PBNU, dirinya memiliki visi menghidupkan "Gus Dur" dalam artian Nahdlatul Ulama sebagai organisasi bisa berfungsi dan dirasakan oleh beragam suku agama kehadirannya sebagaimana dulu.

Baca juga: Wapres Ma'ruf Amin sebut kriteria Rais Aam PBNU
Baca juga: Gus Yahya ingin perkuat partisipasi Nahdliyin bantu warga miskin

"Visi saya dalam NU 5 tahun ke depan ini bisa dinyatakan dengan singkat yaitu menghidupkan 'Gus Dur', karena ini masih relevan sekarang, dan akan sangat relevan masih akan sangat relevan terus sampai pada jangka waktu yang lama ke masa depan dengan visi-visi besar 'Gus Dur' dan dengan kinerjanya yang luar biasa," kata dia.

Terkait Laporan Pertanggungjawaban (LPJ) yang telah disampaikan oleh Ketua Umum PBNU, ia mengatakan bahwa banyak hal menarik dan sejumlah prestasi yang dicapai.

"Alhamdulillah baru saja tadi kita menyelesaikan satu tahapan yang penting di dalam Muktamar ini yaitu laporan pertanggungjawaban PBNU. Dan para muktamirin menyatakan menerima laporan pertanggungjawaban tersebut," kata dia.

Namun demikian, lanjut dia, terdapat sejumlah penanggap juga yang memberikan catatan pada LPJ PBNU yang diantaranya penguatan komunikasi struktural PBNU, PWNU, PCNU dan kebutuhan konsolidasi program struktural sehingga setiap elemen organisasi bisa bergerak bersinergi, terkonsolidasi dengan irama yang dan suara yang sama.

"Catatan tersebut yang disampaikan oleh muktamirin ini adalah hal-hal yang saya sudah pernah dengar saat berkeliling mendatangi PWNU, PCNU, dalam dua sampai tiga bulan untuk mendengarkan pandangan dan keluhan mereka," ujarnya.

Baca juga: Ma'ruf Amin: Khittah NU adalah kemaslahatan agama dan sosial
Baca juga: Yenni Wahid: Dua kandidat Ketum PBNU punya kedekatan dengan Gus Dur

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel