H-6, jalur selatan Cianjur mulai dilalui pemudik

·Bacaan 2 menit

Memasuki H-6 Lebaran (Idul Fitri) 2022 kendaraan pemudik mulai melintas di jalur selatan Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, dengan tujuan sejumlah kecamatan di Cianjur dan wilayah selatan Kabupaten Garut, Tasikmalaya dan Sukabumi selatan.

Berdasarkan pantauan di jalur selatan Cianjur, ANTAA melaporkan volume kendaraan dengan ciri khas mudik mengalami peningkatan sejak pagi hingga menjelang malam hari dari arah Bandung menuju Cianjur, tepatnya di Jalan Raya Naringgul-Ciwidey, didominasi kendaraan roda empat pada siang hari dan puluhan kendaraan roda dua pada malam hari.

Volume kendaraan yang melintas pada H-6 mengalami peningkatan yang cukup tinggi dibandingkan beberapa hari sebelumnya. Diprediksi puncak arus mudik yang melintas akan terjadi satu hari menjelang hari raya, sehingga petugas disiagakan di sejumlah posko pelayanan dan pengawasan.

Kapolsek Naringgul, AKP Badru Salam saat dihubungi Selasa mengatakan volume kendaraan dengan ciri khas mudik mulai melintas di jalur selatan Cianjur, yakni pemudik dengan tujuan Garut, Tasikmalaya dan Sukabumi, dan diperkirakan akan terus meningkat hingga H-1 Lebaran.

Untuk memberikan rasa aman dan nyaman serta tempat untuk beristirahat bagi pemudik yang kelelahan, pihaknya telah menyiapkan ruangan di polsek selain rest area Bale Gede untuk beristirahat sebelum melanjutkan perjalanan ke kampung halamannya masing-masing.

"Kami juga mengimbau pemudik untuk ekstra hati-hati saat melintas di beberapa titik rawan longsor seperti Jalan Raya Sukabakti, dan Hutan Wangunjaya yang rawan longsor terutama saat hujan turun deras, lebih baik berhenti di tempat aman menunggu hujan reda," katanya.

Pihaknya juga menyarankan agar pemudik melakukan perjalanan pada pagi atau sore hari dan menghindari perjalanan malam karena di sepanjang jalur selatan Cianjur, masih minim lampu penerangan jalan yang sudah diajukan untuk ditambah.

"Lebih baik melakukan perjalanan siang atau sore hari karena ketika malam cuaca masih sering hujan ditambah lampu penerangan jalan yang masih minim. Namun untuk menjaga keamanan dan kenyamanan pemudik, kami bersiaga beberapa pos pelayanan dan pengawasan 24 jam bergantian," demikian Badru Salam.

Baca juga: Penyekatan di jalur selatan diperketat selama 24 jam

Baca juga: Pemudik menuju wilayah Selatan Cianjur diimbau waspada

Baca juga: Pemudik diminta hati-hati di jalur rawan longsor

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel