Habitatnya Kian Langka, Anjing Laut di Siprus Kini Berkembang Biak dalam Gua

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Siprus - Anjing laut biarawan Mediterania yang merupakan spesies paling langka di dunia, tertangkap kamera di gua pengembangbiakan rahasia di Siprus utara.

Situs rahasia ini memberikan harapan baru bagi spesies ini, tetapi gua-gua tersebut sekarang membutuhkan perlindungan.

Dikutip dari Live Science, Rabu (10/3/2021), anjing laut ini adalah spesies yang paling terancam punah dari semua spesies pinniped -- kelompok yang mencakup anjing laut, singa laut, dan berang-berang laut, dengan hanya 700 ekor tersisa di alam liar menurut Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam Merah Daftar spesies yang terancam punah.

Sejumlah besar anjing laut tersebut tinggal di dalam sekitar Siprus.

Angka populasi spesies ini terus menurun karena tekanan manusia seperti tangkapan sampingan dan pariwisata. Hal tersebut juga membuat anjing laut biarawan terpaksa membesarkan anak-anaknya di dalam gua bukan di pantai terbuka di pulau itu.

Sebuah studi baru juga menggunakan perangkap kamera yang dilakukan oleh para peneliti dari Universitas Exeter di Inggris dan Society for the Protection of Turtles (SPOT) di Siprus telah mengungkapkan bahwa beberapa gua pengembangbiakan yang sebelumnya belum diketahui, menjadi yang pertama ditemukan di sepanjang pantai utara di pulau tersebut.

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

Persaingan dengan Nelayan

(Sumber Foto: SPOT/Monk Seal Project)
(Sumber Foto: SPOT/Monk Seal Project)

Damla Beton, seorang penulis ahli biologi kelautan di SPOT mengatakan dalam sebuah video bahwa studi tersebut menemukan pembiakan reguler dan mengidentifikasikan situs penting dan menunjukkan beberapa anjing laut yang menggunakan situs tersebut dari tahun ke tahun.

"Sangat penting untuk memastikan bahwa situs-situs ini dilindungi," tegasnya.

Para nelayan yang tinggal di daerah itu telah membunuh anjing laut biarawan selama berabad-abad karena mereka merusak alat tangkap mereka dan bersaing untuk mendapatkan ikan yang sama. Bahkan, kulit anjing laut juga dijual di pasar gelap karena manfaat kesehatannya yang tidak berdasar.

Baru-baru ini, nelayan juga menangkap anjing laut untuk digunakan dalam perdagangan akuarium sebagai digunakan sebagai atraksi dalam pertunjukan.

Sebetulnya, secara historis, anjing laut biarawan menggunakan pantai sebagai tempat untuk beristirahat dan membesarkan anak-anaknya seperti spesies anjing laut lainnya.

Namun, karena persaingan bersejarah dengan manusia dan kurangnya pantai yang belum tersentuh, mereka terpaksa menggunakan lokasi alternatif.

"Mereka membutuhkan gua untuk berkembang biak dan membesarkan anak-anaknya di luar jangkauan manusia," kata Beton.

Menurut para peneliti, meskipun gua ini menjaga anjing laut biarawan dan anak-anaknya agar tetap aman, hanya ada sejumlah kecil gua yang dipantau cocok untuk menjadi lokasi pengembangbiakan.

Pada tahun 2007, sebuah survei menemukan 39 gua untuk berkembang biak di pantai selatan Siprus -- di mana beberapa sudah dihancurkan menurut para peneliti dan tidak ada bukti bahwa anjing laut berkembang biak di sana.

Penelitian ini berlanjut hingga 2019 dan mengungkapkan bahwa dari delapan gua yang dipantau, tiga anjing laut menggunakan tiga gua untuk penangkaran.

Di salah satu gua tersebut, ada seekor anjing laut yang berhasil membesarkan anakannya selama tiga tahun berturut-turut dan menunjukkan bahwa gua-gua ini adalah tempat berkembang biak berkualitas tinggi serta dapat memainkan peran penting dalam mempertahankan jumlah populasi.

Reporter : Paquita Gadin

Infografis Mekanisme Virtual Police Awasi Pengguna Media Sosial

Infografis Mekanisme Virtual Police Awasi Pengguna Media Sosial. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis Mekanisme Virtual Police Awasi Pengguna Media Sosial. (Liputan6.com/Trieyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: