Hadapi Sederet Masalah, Bagaimana Elektabilitas Presiden Prancis Emmanuel Macron?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Paris - Bersamaan dengan perang terhadap krisis gelombang kedua pandemi virus corona dan serangan-serangan terkait agama Islam, Presiden Prancis Emmanuel Macron menghadapi momen yang akan menentukan keberhasilan kepresidenannya dan bahkan peluangnya untuk terpilih kembali.

Melansir Channel News Asia, Minggu (1/11/2020), Emmanuel Macron berkuasa pada tahun 2017 dengan gelombang optimisme bahwa dia adalah pemimpin transformasional yang akan membawa reformasi, yang sangat dibutuhkan oleh Prancis dan mengembalikan kepercayaannya sebagai pemain di panggung global.

Namun selama dua tahun menjabat, ia dilanda serangkaian krisis.

Pertama, dari 2018 hingga 2019, muncul protes selama lebih dari satu tahun dengan tajuk "rompi kuning" terhadap reformasinya, dan kemudian pemogokan nasional yang melumpuhkan karena perubahan pada sistem pensiun Prancis.

Dan tepat ketika serangan berkurang dan Macron mulai berbicara dengan percaya diri tentang apa yang akan terjadi dalam "babak kedua" dari mandatnya, dunia dilanda pandemi virus corona, yang memaksa penguncian nasional.

Ketika Prancis mulai pulih dari pukulan ekonomi dari penguncian itu, virus melonjak lagi, memaksa Macron untuk mengumumkan penguncian baru minggu lalu.

Negara ini sekarang kembali terguncang setelah kasus pemenggalan seorang guru dan pembunuhan tiga orang di sebuah gereja, serangan yang dituduhkan pada kelompok radikal Islam dan yang telah mendorong perang melawan teror ke puncak agenda.

Periode Berat bagi Macron

Presiden Prancis Emmanuel Macron (AP/Phillipe Wojazer)
Presiden Prancis Emmanuel Macron (AP/Phillipe Wojazer)

Periode saat ini adalah yang terberat bagi Macron sejak dia berkuasa, kata Bruno Cautres, seorang peneliti politik untuk Pusat Penelitian Politik di Ilmu Po (CEVIPOF) yang berbasis di Paris.

Ketika dihadapkan dengan protes "rompi kuning", pemimpin Prancis memiliki "kapasitas politik" untuk menanggapi tuntutan dan datang dengan paket senilai 10 miliar euro, katanya.

"Tekanan permanen ini tidak memberi kami kelonggaran," aku seorang penasihat administrasi Macron, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

"Kami telah kehilangan kendali atas agenda."

Tidak ada yang bisa menyalahkan Macron atas munculnya pandemi, tetapi pemerintah berada di bawah tekanan dari para kritikus yang menuduhnya gagal mempersiapkan gelombang kedua.

"Virus itu beredar di Prancis dengan kecepatan yang bahkan perkiraan paling pesimistis pun tidak dapat mengantisipasi," kata pemimpin Prancis itu dalam pidatonya di depan negara yang mengumumkan penguncian baru, hingga memicu protes dari petugas medis yang memang telah memperingatkan tentang skenario seperti itu.

Sementara Prancis bersatu dalam kemarahannya atas serangan mematikan itu, ada pertanyaan mengapa dinas keamanan gagal mengawasi para penyerang, dan perdebatan tentang apakah strateginya melawan radikalisme Islam terlalu keras atau terlalu lunak.

Selama hampir dua tahun Macron tidak dapat memaksakan agendanya sendiri dalam menghadapi peristiwa yang berubah cepat, kata Cautres.

"Orang Prancis memiliki kesan akan melalui serangkaian krisis yang tidak pernah hilang."

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: