Haedar Nashir: Perlu pengembangan internasionalisasi Muhammadiyah

Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Haedar Nashir mengatakan program internasionalisasi gerakan Muhammadiyah memerlukan pengembangan lebih jauh dalam wujud revitalisasi dan transformasi.

"Program internasionalisasi Muhammadiyah sudah dilakukan oleh Muhammadiyah; yang diperlukan saat ini adalah pengembangan lebih jauh dalam fase berikutnya," katanya dalam acara Seminar Pra-Muktamar ke-48 Muhammadiyah dan Aisyiyah bertajuk "Internasionalisasi Gerakan Muhammadiyah" di Edutorium Ahmad Dahlan Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) Solo, Senin.

Upaya tersebut, menurut dia, bertujuan untuk memberi dampak terhadap kehadiran Muhammadiyah di dunia internasional secara lebih masif dan sistematis.

"Gambar besarnya berada dalam pikiran Muhammadiyah hadir melakukan gerakan pencerahan dalam kemanusiaan semesta," katanya.

Dia menyebutkan banyak nilai positif dan kemajuan dalam globalisasi; namun ada kecenderungan lain, yakni globalisasi membawa pada hegemoni politik, ekonomi, dan budaya dari kekuatan global, baik yang datang dari negara maupun perusahaan besar.

"Sehingga, globalisasi yang bersifat hegemoni ini harus diberikan pengaruh dengan kehadiran Muhammadiyah dan gerakan keagamaan yang melintas batas, agar globalisasi membawa pada integrasi dan interaksi kolaborasi, bukan hegemoni," jelasnya.

Baca juga: PP Muhammadiyah: Syafii Maarif patut diberi gelar Bapak Bangsa

Dia juga meyakini globalisasi yang bersifat integrasi bukan merupakan ancaman bagi pertumbuhan ekonomi, politik, dan budaya lokal.

"Namun justru bisa beradaptasi dengan local wisdom (kearifan lokal) yang masih tetap diperlukan," tambahnya.

Dalam kesempatan yang sama, Rektor UMS Sofyan Anif mengatakan internasionalisasi gerakan Muhammadiyah yang digagas saat Muktamar di Jakarta tahun 2000 itu menunjukkan bahwa Muhammdiyah telah matang dan mampu memperluas syiar dakwah hingga mancanegara.

"Gagasan ini adalah proyek besar yang bertujuan bukan hanya memperkenalkan tetapi juga menempatkan dan menjadikan Muhammadiyah sebagai bagian tak terpisahkan dari umat Islam di level global," kata Sofyan.

Oleh karena itu, menurut dia, tujuan program itu bukan hanya agar masyarakat dunia melek terhadap eksistensi Muhammadiyah, melainkan juga membutuhkan Muhammadiyah di tempatnya.

"Atau bahkan merasa kurang dan kehilangan jika Muhammadiyah tidak tampil di negara tersebut. Internasionalisasi gerakan Muhammadiyah ini menjadi usaha kolektif seluruh kader persyarikatan, baik di dalam negeri maupun di luar negeri," ujarnya.

Baca juga: Muhammadiyah tekankan pentingnya Wasathiyah Islam di tingkat global
Baca juga: Syafii Maarif minta dimakamkan di Makam Husnul Khotimah Muhammadiyah

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel