Haji asal Yogyakarta yang positif COVID-19 akan dikarantina di selter

Anggota jamaah haji asal Kota Yogyakarta yang dikonfirmasi positif tertular COVID-19 setelah mendarat di Bandar Udara Internasional Adi Soemarmo di Kota Boyolali, Provinsi Jawa Tengah, akan dikarantina di selter milik Pemerintah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

"Setelah mendarat di Adi Soemarmo, jamaah akan masuk ke debarkasi Donohudan untuk menjalani tes antigen. Jika ada yang terkonfirmasi positif, maka akan dirujuk untuk isolasi di selter DIY. Ini sesuai kebijakan yang sudah disepakati sebelumnya," kata Kepala Kantor Kementerian Agama Kota Yogyakarta Nur Abadi di Yogyakarta, Jumat.

Nur mengatakan bahwa 156 anggota jamaah haji asal Kota Yogyakarta dijadwalkan tiba di Balai Kota Yogyakarta pada Sabtu (30/7) dini hari.

"Jamaah akan mendarat di Solo pada hari ini sekitar pukul 22.15 WIB dan harus menjalani pemeriksaan kesehatan dan lainnya. Dijadwalkan tiba di Balai Kota Yogyakarta pada dini hari sekitar pukul 02.00 WIB atau 03.00 WIB," katanya.

Menurut Nur, ada petugas kesehatan dari Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta dan empat atau lima ambulans yang dikerahkan untuk melayani jamaah pada saat penjemputan jamaah haji di Debarkasi Donohudan Boyolali.

Anggota jamaah haji yang menurut hasil pemeriksaan di debarkasi sehat, tidak tertular COVID-19, bisa langsung pulang ke rumah.

"Mudah-mudahan semua jamaah dalam kondisi sehat dan tidak ada yang terpapar COVID-19 sehingga bisa langsung kembali ke rumah dan berkumpul dengan keluarga," kata Nur.

Dia mengingatkan jamaah haji untuk disiplin menerapkan protokol kesehatan karena batuk atau pilek mudah datang saat tubuh lelah setelah melaksanakan rangkaian ibadah dan menempuh perjalanan jauh.

Anggota jamaah haji yang baru tiba dari Tanah Suci juga diminta langsung melapor ke puskesmas di lingkungan tempat tinggal masing-masing agar petugas bisa memantau kondisi kesehatan mereka.

Sebelumnya, Kepala Seksi Pengendalian Penyakit Menular dan Imunisasi Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta Endang Sri Rahayu juga mengingatkan jamaah haji agar tetap menerapkan protokol kesehatan meskipun tubuhnya dalam kondisi sehat.

Ia mengimbau jamaah haji setelah tiba di rumah untuk sementara waktu membatasi interaksi dan menunda pertemuan dengan banyak orang meskipun dalam kondisi sehat.

Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta menugaskan puskesmas untuk memantau kondisi kesehatan jamaah haji yang baru tiba dari Tanah Suci.

Baca juga:
Yogyakarta akan pantau kesehatan haji yang baru pulang dari Tanah Suci
Seluruh jamaah haji dites COVID-19 setiba di Aceh

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel