Hakim perintahkan persidangan baru dalam gugatan terkait pekerja Tesla

Seorang hakim federal di California memerintahkan persidangan baru atas kasus Tesla Inc terhadap mantan pekerja pabrik kulit hitam yang menuduh perusahaan itu melakukan diskriminasi ras, setelah dia menolak penghargaan 15 juta dolar AS.

Dikutip Reuters, Selasa, hakim Distrik AS William Orrick di San Francisco mengabulkan mosi Tesla untuk sidang baru seminggu setelah mantan operator lift, Owen Diaz, mengatakan dia tidak akan menerima penghargaan hakim.

Juri pada Oktober lalu telah memberikan Diaz 137 juta dollar AS, salah satu vonis terbesar yang pernah ada dalam kasus diskriminasi yang melibatkan seorang pekerja lajang.

Orrick pada bulan April mengatakan bahwa Tesla bertanggung jawab kepada Diaz atas diskriminasi, tetapi dia mengatakan penghargaan itu berlebihan dan menurunkannya menjadi 15 juta dollar AS.

Baca juga: Tesla naikkan harga mobil

Pengacara Diaz mengatakan pekan lalu bahwa penghargaan yang lebih rendah itu tidak adil karena merusak hak konstitusionalnya untuk diadili oleh juri.

Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar.

"kami berharap juri baru akan melihat bukti dengan cara yang sama dengan juri pertama dan bahwa Tuan Diaz akan mendapatkan keadilan yang seharusnya diberikan oleh sistem juri kepadanya," kata pengacara Diaz Lawrence Organ.

Orrick tidak menetapkan tanggal untuk persidangan baru, tetapi menjadwalkan konferensi untuk 12 Juli.

Dalam gugatannya pada tahun 2017, Diaz menuduh bahwa rekan-rekannya dan seorang supervisor di pabrik perakitan Tesla's Fremont, California, membuatnya berada di lingkungan kerja yang tidak bersahabat yang mencakup cercaan rasis, karikatur, dan swastika.

Tesla menghadapi serangkaian tuntutan hukum yang melibatkan dugaan diskriminasi ras yang meluas dan pelecehan seksual di pabrik Fremont, termasuk yang dilakukan oleh agen hak-hak sipil California.

Bulan ini, seorang pemegang saham Tesla mengajukan gugatan yang menuduh kepala eksekutif perusahaan, Elon Musk, dan dewan direksi mengabaikan keluhan pekerja dan mengembangkan budaya tempat kerja yang beracun.

Tesla telah membantah melakukan kesalahan dan mengatakan bahwa pihaknya memiliki kebijakan untuk mencegah dan mengatasi pelanggaran di tempat kerja.

Baca juga: Pendiri startup mobil listrik Nikola tersangkut kasus penipuan baru

Baca juga: Tesla digugat mantan karyawan yang di-PHK massal

Baca juga: Investor Tesla tuntut Elon Musk atas tuduhan diskriminasi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel