Hal-hal yang diungkapkan Pangeran Harry dalam buku "Spare"

Buku "Spare" dari Pangeran Harry dalam versi Spanyol sudah dijual, beberapa hari sebelum tanggal penerbitan resminya.

Mengutip Reuters, Jumat, buku itu mengungkapkan detail mengenai hubungan Harry dangan ayahnya, Raja Charles, kakaknya, Pangeran William, dan anggota kerajaan Inggris lain yang belum pernah dipublikasikan.

Seperti yang sudah-sudah, juru bicara untuk Charles dan William menolak berkomentar.

Berikut adalah sejumlah detail kunci yang diungkapkan Harry dalam buku "Spare".

Baca juga: Harry anggap tak ada "keinginan berdamai" di tengah keretakan istana

Baca juga: "Harry & Meghan" jadi debut dokumenter terbesar Netflix

Pertengkaran dengan William
Harry mengatakan William, penerus tahta, memukulnya hingga jatuh ke lantai pada 2019. Saat itu mereka berargumen tentang istri Harry, Meghan Markle. William menyebut aktris Amerika itu "sulit", "tidak sopan", dan "kasar", tulis Harry.

Gara-gara pukulan William, Harry jatuh dan menimpa mangkuk anjing yang kemudian retak akibat bobot tubuhnya. Harry mengaku dia menolak tantangan William untuk balas memukul dan kemudian kakaknya meminta maaf atas insiden tersebut.

Camilla
Harry dan William meminta ayahnya untuk tidak menikahi Camilla Parker-Bowles yang kini menjadi pasangan Charles. Namun, pada akhirnya Harry menulis dia dan William akhirnya mendoakan pernikahan kedua ayahnya diwarnai kebahagiaan dan bersimpati atas hubungan mereka.

Memakai kostum Nazi
Harry mengklaim dia didorong oleh Pangeran William dan Kate untuk memakai kostum Nazi ke pesta kostum pada 2005, momen yang disebut Harry "salah satu kesalahan terbesar dalam hidupku."

Rumor anak hasil perselingkuhan
Harry membantah rumor media bahwa dia adalah anak hasil perselingkuhan antara Putri Diana dan Mayor James Hewitt, juga bahwa ayahnya sering bergurau tidak tahu siapa ayah kandung Harry. Menurut sang pangeran, rumor itu tidak masuk akal karena ibunya baru bertemu Hewitt jauh setelah dia lahir.

Pertengkaran terkait tempat pernikahan
Harry mengklaim kerajaan menunda tanggal dan lokasi pernikahannya dengan Meghan. Ketika meminta saran dari kakaknya tentang kemungkinan menikah di Westminster Abbey atau Katedral St.P Paul, William mengatakan Harry tidak bisa menikah di sana karena itu sudah jadi lokasi pernikahan Charles dan Diana juga William dan Kate.

William mengusulkan kapel di dekat rumah Charles di Highgrove House, Inggris. Akhirnya Harry dan Meghan menikah di Kapel St. George, Kastil Windsor, pada Mei 2018.

Obat terlarang
Harry mengaku pernah ditawari kokain saat berusia 17 tahun di rumah seseorang. Dia mengonsumsi obat terlarang beberapa kali, meski dia menegaskan laporan media bahwa dia pencandu obat terlarang tidak benar dan Harry tidak menikmatinya.

"Rasanya tidak menyenangkan dan tidak membuat saya bahagia seperti yang dirasakan orang lain, tapi itu membuat saya merasa berbeda, dan itulah tujuan utama saya."

Harry juga mengaku, saat masih sekolah di Eton College, dia sering merokok ganja di kamar mandi di kediamannya sementara polisi Thames Valley yang jadi pengawalnya, berpatroli di luar gedung.

Bertemu peramal
Harry mendeskripsikan pertemuan dengan perempuan yang punya "ilmu" yang mengatakan dia bisa merasakan spirit Putri Diana. Harry mengatakan perempuan itu direkomendasikan oleh teman-temannya, meski Harry sangsi, saat dia baru duduk "saya merasa ada energi di sekitarnya."

"Ibumu mengatakan kau menjalani hidup yang tak bisa ia lalui, hidup yang ia inginkan untukmu," Harry mengutip apa yang diucapkan perempuan itu.

Perjalanan Arktik
Harry menceritakan saat melakukan perjalanan ke Kutub Utara dia menderita radang dingin, yang juga mengenai penisnya. Dia menceritakan kepada ayahnya tentang luka-lukanya saat makan malam pada malam pernikahan William.

"Ayah saya menunjukkan minat dan simpati kepada saya ketika saya menyebutkan bahwa telinga dan pipi saya terbakar karena kedinginan. Saya berusaha menahan diri untuk tidak berbicara terlalu banyak dan mengatakan kepadanya bahwa penis saya juga terdampak..."

Afganistan
Harry mengatakan ia telah membunuh 25 orang saat bekerja sebagai pilot helikopter di Afganistan. Dia berpartisipasi dalam enam misi, semuanya menelan nyawa, tapi mengatakan itu masuk akal karena gerilyawan Taliban juga ingin membunuh rekan-rekannya.

"Itu bukan statistik yang membuat saya bangga, tetapi juga tidak membuat saya malu. Ketika saya menemukan diri saya tenggelam pertempuran, saya tidak menganggap 25 orang itu sebagai manusia. Mereka adalah bidak catur yang dikeluarkan dari papan, Orang jahat disingkirkan sebelum mereka bisa membunuh Orang baik."

Baca juga: Di Spanyol, buku Pangeran Harry sudah terjual sebelum resmi terbit

Baca juga: Pangeran Harry belum tentu datang ke penobatan Raja Charles

Baca juga: Bocoran buku ungkap Pangeran Harry pernah diserang Pangeran William