Halu adalah Kata Gaul, Ketahui Asal Usul Penggunaannya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Halu adalah salah satu istilah gaul yang sedang populer saat ini. Penggunaan kata halu adalah umum dalam percakapan anak muda sekarang. Halu adalah kata yang sering digunakan untuk mendefinisikan perilaku seseorang.

Halu adalah istilah kekinian, sama seperti bucin, baper, gabut, ghosting, dan banyak lagi. Menggunakan kata ini pasti akan membuat pengucapnya terlihat keren dan lebih masuk ke dalam percapakan. Menggunakan istilah gaul memang akan membuat percapakan terasa lebih santai.

Asal usul kata halu adalah mengacu pada kondisi tertentu. Namun, kini halu adalah kata yang tak hanya mendefinisikan suatu kondisi, tapi juga digunakan untuk mendefinisikan sebuah sifat. Tentunya, halu adalah istilah yang digunakan dalam percakapan santai atau informal.

Berikut pengertian tentang kata gaul halu dan asal usulnya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Jumat(08/10/2021).

Arti halu dalam bahasa gaul

Ilustrasi mimpi, berbohong. (Photo by rawpixel.com on Freepik)
Ilustrasi mimpi, berbohong. (Photo by rawpixel.com on Freepik)

Halu adalah kependekan dari halusinasi. Menurut KBBI, halusinasi adalah pengalaman indra tanpa adanya perangsang pada alat indra yang bersangkutan, misalnya mendengar suara tanpa ada sumber suara tersebut. Dalam penggunaannya di bahasa gaul, halu didefinisikan sebagai sikap seseorang yang mengkhayal terlalu tinggi.

Seringkali, halu adalah istilah yang digunakan untuk menyebut orang yang omongannya tidak bisa dipercaya. Ini didefinisikan seperti omongan orang tersebut hanya delusi atau halusinasi belaka. Pada akhirnya, omongan tersebut dicap sebagai omong kosong.

Bahasa gaul lainnya

Ilustrasi Pergaulan Remaja Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Pergaulan Remaja Credit: pexels.com/pixabay

Dalam percakapan, halu adalah kata yang sering digunakan dengan bahasa gaul lainnya. Bahasa gaul ini misalnya adalah:

Gabut

Arti gabut merupakan kependekan dari gaji buta. Arti gabut kini tak hanya sekadar tentang makan gaji buta, tapi untuk mewakili perilaku seseorang yang tidak melakukan aktivitas apapun dan bingung ingin melakukan apa.

Baper

Baper adalah singkatan gaul yang kepanjangannya adalah Bawa Perasaan. Istilah gaul baper merujuk pada seseorang yang memasukkan ke hati segala ucapan dan tindakan orang lain.

Bucin

Bucin adalah kependekan dari istilah budak cinta. Singkatan gaul ini digunakan untuk merujuk pada pria atau wanita yang tergila-gila akan cinta, di mana orang tersebut mau melakukan apapun demi orang yang dia cinta.

Gaje

Gaje adalah singkatan dari Gak Jelas atau Enggak Jelas. Kata ini digunakan ketika seseorang tidak paham atau tidak bisa menangkap maksud dari orang lain.

Mager

Mager adalah singkatan gaul dari kalimat Malas Gerak. Kata ini lebih sering dipakai untuk mengungkapkan rasa malas.

Arti halu dalam psikologis dan kesehatan

Ilustrasi Halusinasi Credit: pexels.com/cottonbro
Ilustrasi Halusinasi Credit: pexels.com/cottonbro

Halu berasal dari kata halusinasi. Ini bisa merujuk pada kondisi psikologis dalam kesehatan. Melansir Healthline, halusinasi adalah pengalaman sensorik yang tampak nyata tetapi diciptakan oleh pikiran sendiri.

Halusinasi adalah di mana seseorang melihat, mendengar, mencium, merasakan atau merasakan hal-hal yang tidak ada di luar pikirannya. Halusinasi umum pada orang dengan skizofrenia, dan biasanya dialami sebagai mendengar suara-suara. Halusinasi bisa menakutkan, tetapi biasanya ada penyebab yang dapat diidentifikasi.

Penyakit mental adalah salah satu penyebab halusinasi yang paling umum. Skizofrenia, demensia, dan delirium adalah beberapa contohnya. Halusinasi juga bisa muncul sebagai efek samping obat-obatan, atau penyakit fisik seperti epilepsi atau gangguan penggunaan alkohol.

Jenis halusinasi

Ilustrasi Halusinasi Credit: pexels.com/cottonbro
Ilustrasi Halusinasi Credit: pexels.com/cottonbro

Melansir Healthline, halusinasi dapat memengaruhi penglihatan, indra penciuman, rasa, pendengaran, atau sensasi tubuh. Ini yang membaginya menjadi beberapa jenis. Jenis halusinasi meliputi:

Halusinasi visual

Halusinasi visual melibatkan melihat hal-hal yang tidak ada. Halusinasi dapat berupa objek, pola visual, orang, atau cahaya. Misalnya, kamu mungkin melihat seseorang yang tidak ada di dalam ruangan atau lampu berkedip yang tidak dapat dilihat orang lain.

Halusinasi penciuman

Halusinasi penciuman melibatkan indera penciuman. Kamu mungkin mencium bau yang tidak sedap saat bangun di tengah malam atau merasa tubuh berbau tidak sedap padahal tidak. Jenis halusinasi ini juga dapat mencakup aroma yang menurutmu menyenangkan, seperti aroma bunga.

Halusinasi gustatorik

Halusinasi gustatory mirip dengan halusinasi penciuman, tetapi mereka melibatkan indera perasa, bukan penciuman. Rasa ini seringkali aneh atau tidak menyenangkan. Halusinasi gustatory (seringkali dengan rasa logam) adalah gejala yang relatif umum bagi penderita epilepsi.

Halusinasi pendengaran

Halusinasi pendengaran adalah salah satu jenis halusinasi yang paling umum. Kamu mungkin mendengar seseorang berbicara atau menyuruhmu melakukan hal-hal tertentu. Suara itu mungkin marah, netral, atau hangat. Contoh lain dari jenis halusinasi ini termasuk mendengar suara, seperti seseorang berjalan di loteng atau suara klik atau ketukan berulang kali.

Halusinasi taktil

Halusinasi taktil melibatkan perasaan sentuhan atau gerakan di tubuh. Misalnya, kamu mungkin merasa bahwa serangga merayap di kulit atau organ dalam bergerak. Kamu mungkin juga merasakan sentuhan imajinasi tangan seseorang di tubuh.

Penyebab halusinasi

Ilustrasi Halusinasi Credit: pexels.com/cottonbro
Ilustrasi Halusinasi Credit: pexels.com/cottonbro

Kondisi kesehatan mental

Penyakit mental adalah salah satu penyebab halusinasi yang paling umum. Skizofrenia, demensia, dan delirium adalah beberapa contohnya.

Penggunaan zat

Penggunaan zat adalah penyebab lain yang cukup umum dari halusinasi. Beberapa orang melihat atau mendengar hal-hal yang tidak ada setelah minum terlalu banyak alkohol atau menggunakan obat-obatan seperti kokain. Obat halusinogen seperti LSD dan PCP juga dapat menyebabkan berhalusinasi.

Kurang tidur

Kurang tidur juga bisa menyebabkan halusinasi. Kamu mungkin lebih rentan terhadap halusinasi jika tidak tidur selama beberapa hari atau tidak cukup tidur dalam jangka waktu yang lama. Mungkin juga mengalami halusinasi tepat sebelum tertidur, yang dikenal sebagai halusinasi hypnagogic, atau tepat sebelum bangun dari tidur, yang dikenal sebagai halusinasi hypnopompic.

Obat-obatan

Obat-obatan tertentu yang dikonsumsi untuk kondisi kesehatan mental dan fisik juga dapat menyebabkan halusinasi. Penyakit Parkinson, depresi, psikosis, dan obat epilepsi terkadang dapat memicu gejala halusinasi.

Kondisi lain

Kondisi lain juga dapat menyebabkan halusinasi. Ini dapat mencakup demam tinggi, migrain, isolasi sosial, kejang, masalah pendengaran atau penglihatan, epilepsi, dan penyakit terminal, seperti HIV stadium 3 (AIDS), kanker otak, atau gagal ginjal dan hati.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel