Hama Belalang Kumbara Serang Desa di Sumba Barat Daya

·Bacaan 1 menit

VIVA – Pemerintah Kabupaten Sumba Barat Daya (SBD), Nusa Tenggara Timur, terus berusaha untuk memberantas hama belalang kumbara yang sampai dengan Minggu, 1 Agustus 2021, masih menyerang sejumlah desa di kabupaten itu.

"Masih ada sampai kemarin. Kemarin saya sempat meninjau langsung lokasi yang menjadi serbuan hama belalang kumbara itu," kata Wakil Bupati Lembata Marthen Christian Taka, saat dihubungi dari Kupang, Senin.

Hal ini disampaikan berkaitan dengan perkembangan serangan belalang kumbara di Kabupaten Sumba Barat Daya yang sejak Selasa pekan ) lalu menyerang dua desa di Kecamatan Wewewa Timur, yakni desa Tema dan desa Pada.

Christian mengatakan bahwa pemerintah daerah setempat sudah berusaha memberantas sejumlah hama belalang itu dengan cara menyemprotkan pestisida agar belalang-belalang itu meninggalkan daerah itu.

Prsoses penyemprotan hama belalang itu tidak hanya dilakukan oleh petugas dari dinas pertanian, tetapi juga melibatkan masyarakat yang desanya diserang oleh hama belalang.

Christian mengaku bahwa pihaknya akan berusaha keras memberantas hama tersebut agar tidak menyebar ke sejumlah desa lainnya di kabupaten itu.

"Kami sudah bertekad menyatakan perang terhadap hama belalang ini. Kita tak ingin nanti sebaran hama belalang kumbara ini sampai ke desa lainnya di kabupaten ini," ujar dia.

Apalagi, katanya, dikhawatirkan hama belalang itu menyerang tanaman milik para petani, yang tentu saja berujung pada kerugian gagal panen.

Berdasarkan hasil pantauannya di lokasi, serangan hama belalang itu terjadi di daerah yang memang medannya cukup berat.

Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Sumba Barat Daya, Rofinus Kaleka, mengatakan bahwa berkat kerja sama antara pemerintah dan masyarakat untuk memberantas hama itu, kini perlahan-lahan sejumlah belalang kumbara itu mulai meninggalkan dua desa itu.

"Tetapi ternyata dilihat lagi kemarin masih ada di dua desa itu. Kita akan berusaha keras agar bisa memberantas hama-hama ini," ujarnya. (ant)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel