Hamilton Bisa Tidak Membalap pada 2021

Jonathan Noble
·Bacaan 4 menit

Pada saat ada tanda tanya tentang peran apa yang akan diambil bos tim Mercedes Toto Wolff saat dia mencari rencana suksesi jangka panjang, Hamilton menyarankan bahwa itu sebenarnya bukan karena dia akan bertahan.

Kiri-kanan: Toto Wolff, Direktur Eksekutif (Bisinis), Mercedes AMG, berbincang dengan kedua pembalapnya, Valtteri Bottas dan Lewis Hamilton.

Kiri-kanan: Toto Wolff, Direktur Eksekutif (Bisinis), Mercedes AMG, berbincang dengan kedua pembalapnya, Valtteri Bottas dan Lewis Hamilton. <span class="copyright">Steve Etherington / Motorsport Images</span>
Kiri-kanan: Toto Wolff, Direktur Eksekutif (Bisinis), Mercedes AMG, berbincang dengan kedua pembalapnya, Valtteri Bottas dan Lewis Hamilton. Steve Etherington / Motorsport Images

Steve Etherington / Motorsport Images

Sebagian dari ketidakpastian seputar Hamilton disebabkan oleh situasi yang tidak jelas terkait posisi Wolff di Mercedes.

Hamilton dan Wolff telah membentuk ikatan yang sangat kuat dalam beberapa tahun terakhir, dan masa depan mereka tampaknya terkait erat.

Berbicara di Imola, Hamilton mengatakan bahwa 'mentalitas, keseimbangan dorongan, kasih sayang, pengertian dan ego' telah bersatu untuk menciptakan bos tim terbaik yang Anda bisa miliki.

Tapi Wolff mengakui dalam beberapa bulan terakhir telah kelelahan dengan intensitas membantu mengubah Mercedes menjadi tim paling sukses dalam sejarah F1.

Setelah memainkan peran integral dalam restrukturisasi skuad di tahun-tahun awal setelah membeli Brawn, Wolff membantu memanfaatkan peluang yang ditawarkan oleh peraturan turbo hybrid untuk membawanya ke tujuh gelar kejuaraan dunia dari 2014.

Namun deretan kesuksesan, dan meningkatnya tantangan karena harus berhenti berpuas diri dan melawan tantangan baru dari rival, telah merugikannya dan dia ingin mundur sedikit.

Setelah mempertimbangkan gagasan untuk kemungkinan mengambil peran lain dalam olahraga - dia pernah dikaitkan dengan pekerjaan CEO F1 - dia pada akhirnya merasa bahwa dia masih memiliki lebih banyak untuk ditawarkan kepada Mercedes.

Tapi, sama-sama, dia tahu dia tidak bisa menjaga beban pekerjaannya pada level seperti beberapa tahun terakhir ini; jadi dia ingin menyiapkan rencana suksesi.

Ideal baginya adalah melangkah ke peran yang lebih senior di Mercedes, seperti CEO atau ketua eksekutif, di mana dia masih dapat memengaruhi tim dan menawarkan keahliannya, tetapi tanpa perlu dia menghadiri 23 balapan per tahun dan berkeliling dunia.

Namun, agar hal itu terjadi, dia perlu mencari ketua tim pengganti, dan dia tidak ingin mundur sampai dia tahu ada seseorang yang menurutnya bisa masuk dan melakukan pekerjaan sebaik yang dia miliki. Ini bisa memakan waktu beberapa tahun.

Tunda Pembicaraan Kontrak

Wolff telah menjaga Hamilton tetap dalam lingkaran tentang pemikiran dan rencananya, dan telah transparan bahwa masa depannya sendiri bersama Mercedes tidak akan diselesaikan sampai kejuaraan dunia diselesaikan.

Jadi tertahannya hal-hal penyelesaian Wolff telah memicu penundaan dalam menyelesaikan kontrak Hamilton juga; karena baik bos tim maupun pengemudi tidak ingin pembicaraan menjadi gangguan saat mereka mendorong di musim yang sangat sulit untuk memakukan baik gelar juara dunia konstruktor dan pembalap.

Di Imola, Mercedes berhasil merebut gelar konstruktor, dengan Hamilton siap untuk merebut mahkota pembalap mungkin pada Grand Prix Turki.

Dan sementara tidak memiliki pembalap utama Anda di bawah kontrak pada November mungkin tampak skenario yang cukup aneh bagi tim pemenang kejuaraan, di masa lalu pembicaraan kontrak antara Hamilton dan Wolff cukup mudah sehingga mereka tidak membutuhkan waktu lama untuk menyelesaikannya. .

Kesepakatan terakhir Hamilton, yang dia tandatangani pada pertengahan 2018, dilakukan dalam sesi tatap muka 10 jam yang sangat besar dengan Toto Wolff. Dan setelah kesepakatan ditandatangani, mereka keluar untuk makan pizza.

Kali ini situasinya kemungkinan besar akan serupa; Padahal pembicaraan saat ini telah menambah kerumitan karena kebutuhan akan jarak sosial. Wolff telah berulang kali menyebutkan kekhawatiran tentang 'mencemari' pengemudi jika ada acara kumpul-kumpul.

Jadi jika pasangan memutuskan bahwa diskusi tatap muka lebih baik daripada menyelesaikan masalah di Zoom, maka Wolff akan ingin memastikan tidak ada risiko dia secara tidak sengaja menularkan virus ke drivernya dan itu membuatnya kehilangan kejuaraan.

Komentar Hamilton tentang 'tidak ada jaminan' dia akan bertahan di F1 tahun depan tampaknya lebih hanya merupakan penerimaan bahwa dunia yang benar-benar tidak dapat diprediksi yang dihadapi dunia pada tahun 2020 berarti bahwa tidak ada kepastian bagi semua orang.

Tapi kecemerlangannya yang berkelanjutan di trek, kemenangannya, kecintaannya menjadi bagian dari tim Mercedes, dan aliansi dekat yang dia bangun dengan Wolff, semuanya mengarah pada seorang pria yang mencari pemecahan rekor daripada memecahkan pangkat dan berjalan. jauh.

Untuk semua kepuasan pribadi yang dia dapatkan dari kampanye Black Lives Matter, kegembiraan yang dia dapatkan dari ikatan pakaiannya dengan Tommy Hilfiger, minatnya pada musik, dan keinginannya untuk membantu lingkungan, dia masih tampak seperti seorang pria. yang mencintai dan berkembang di F1.