Hamilton lampaui rekor Schumacher dengan kemenangan ke-92 di Formula 1

Junaydi Suswanto
·Bacaan 3 menit

Pebalap Mercedes Lewis Hamilton menjadi pebalap tersukses sepanjang masa dengan memecahkan rekor kemenangan Michael Schumacher di Grand Prix Portugal di Sirkuit Algarve, Portimao, Minggu.

Setelah menyamai capaian sang pebalap legendaris Jerman di Nurburgring dua pekan lalu, Hamilton menulis ulang sejarah dengan meraih kemenangan ke-92 sepanjang karirnya setelah tampil dominan di Portimao.

"Kamu menulis ulang buku sejarah," kata bos tim Mercedes Toto Wolff kepada Hamilton lewat radio.

"Aku berhutang kepada kalian semua di sini dan di pabrikan," balas Hamilton.

Baca juga: Hamilton dan Mercedes bisa pecahkan rekor di Portugal
Baca juga: Hamilton tak pernah membayangkan meraih kemenangan ke-91

"Bisa bekerja dengan kalian semua adalah suatu kehormatan," kata Hamilton yang naik ke podium ditemani race engineer andalannya, Peter 'Bono' Bonington.

Valtteri Bottas finis 25,592 detik setelah pebalap Britania itu untuk kembali membawa Mercedes finis 1-2.

Max Verstappen dari tim Red Bull melengkapi podium di tempat ketiga. Itu merupakan balapan ketujuh tahun ini di mana Hamilton, Bottas dan Verstappen finis tiga teratas.

Hamilton sedang berada di jalurnya untuk meraih titel ketujuhnya musim ini untuk kembali menyamai jumlah gelar Schumacher.

Baca juga: Hamilton vs Schumacher dalam angka
Baca juga: Juara di Nurburgring, Hamilton samai rekor Michael Schumacher

Ia telah menang di lebih banyak negara daripada siapapun dalam sejarah F1 dan Portugal, yang menjadi tuan rumah Grand Prix untuk pertama kalinya dalam 24 tahun, menaikkan catatan sang pebalap menjadi 24 negara, demikian Reuters.

Kemenangan itu menjadi yang kedelapan kalinya bagi Hamilton dari 12 balapan yang telah digelar musim ini.

Merebut 25 poin dan satu poin tambahan dari mencetak lap tercepat, Hamilton kini memperlebar jaraknya dari Bottas yang berada di peringkat dua klasemen dengan selisih 77 poin.

"Hari ini berat, hari ini semua tentang suhu dan itu adalah sesuatu yang dapat saya lakukan dengan setup yang saya buat.

"Saya hanya bisa bermimpi tentang di mana saya akan berada hari ini. Saya bangga bisa memanfaatkannya sebaik mungkin setiap hari," kata Hamilton pascalomba.

Baca juga: Hamilton kenakan kaus #EndSARS di wawancara pralomba GP Portugal

Hamilton tampil satu lap lebih cepat dari semua kecuali tiga pebalap yang berada di belakangnya. Namun upaya Hamilton tidak terlihat mudah setelah posisinya dari pole sempat melorot ke peringkat tiga di lap pembuka.

Bottas mengambil alih pimpinan lomba namun ia disalip di lap kedua oleh pebalap McLaren Carlos Sainz, yang start dari P7.

Kedua pebalap Mercedes sempat kewalahan mendapatkan suhu yang tepat untuk ban medium mereka.

Verstappen sempat melorot ke peringkat lima setelah terjebak mobil Racing Point Sergio Perez.

Bottas mengambil alih pimpinan lomba di lap keenam ketika bannya mulai panas, dengan Hamilton naik ke posisi kedua. Bottas tetap di depan sebelum rekan satu timnya menyalipnya di lap ke-20, memimpin lomba untuk pertama kalinya sejak lap pembuka.

Baca juga: Bottas butuh keajaiban dalam perebutan gelar melawan Hamilton

Hamilton sempat mengeluhkan keram di kakinya ketika tersisa tujuh putaran sebelum finis namun justru mencetak sejumlah waktu tercepat di akhir lomba.

Charles Leclerc mampu memaksimalkan potensi mobil Ferrari yang mengecewakan tahun ini dengan finis P4 di depan Pierre Gasly dari tim AlphaTauri.

Baca juga: Statistik Grand Prix F1 Portugal
Baca juga: Tsunoda akan jalani debut tes F1 bersama tim AlphaTauri di Imola
Baca juga: Bursa transfer memanas, Russell yakin bertahan di Williams tahun depan