Harga Daging Sapi Diprediksi Tetap Tinggi  

  • Lima Ribu Hektare Sawah Hilang untuk Jalan Tol

    Lima Ribu Hektare Sawah Hilang untuk Jalan Tol

    Tempo
    Lima Ribu Hektare Sawah Hilang untuk Jalan Tol

    TEMPO.CO, Surakarta - Pembangunan jalan tol yang menghubungkan dua kota terbesar di Indonesia, Jakarta dan Surabaya, berdampak menyusutnya lahan pertanian. …

  • Orang Indonesia Rentan Menjadi Miskin

    Orang Indonesia Rentan Menjadi Miskin

    TRIBUNnews.com
    Orang Indonesia Rentan Menjadi Miskin

    TRIBUNNEWS.COM - Sekitar 75 persen dari penduduk Indonesia memenuhi kehidupannya dengan uang kurang dari 4 dollar AS per hari. …

  • Potensi hasil laut senilai Rp 360 triliun raib

    Potensi hasil laut senilai Rp 360 triliun raib

    Merdeka.com
    Potensi hasil laut senilai Rp 360 triliun raib

    MERDEKA.COM. Kesatuan Nelayan Tradisional Indonesia (KNTI) menilai, sejak Presiden SBY mengeluarkan Instruksi Presiden No.15 Tahun 2011 tentang Perlindungan Nelayan, armada perikanan nasional justru bertumpuk di perairan kepulauan. …

TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Komite Daging Sapi Jakarta Raya, Sarman Simanjorang, menegaskan awal tahun ini harga daging sapi sulit turun dan tetap berkisar Rp 90 ribu-Rp 120 ribu per kilogram. "Normalnya setelah hari raya harga daging akan turun, tapi sekarang masih tetap tinggi. Ini akibat pengurangan kuota impor daging," kata Sarman ketika dihubungi Tempo, Senin, 14 Januari 2013.

Menurut dia, realisasi impor sapi bakalan di triwulan pertama ini juga tak akan membuat harga daging turun dalam beberapa bulan ke depan. "Ada efek dari pemasukan feedlot iya, tapi apakah kontinuitasnya terjamin?" kata dia. Kebutuhan sapi di Jakarta mencapai 2.000 ekor per hari untuk dipotong.

Ia menambahkan, kontinuitas pasokan sapi dan daging diperlukan untuk membuat harga daging stabil. Sebab, semua distributor daging sudah memiliki kontrak dengan dunia usaha dan akan mengutamakan pasokan bagi industri, sehingga dia khawatir pasokan untuk pasar tak dapat dipenuhi.

Dalam catatan Sarman, hampir 80-90 persen kuota impor daging terserap untuk DKI Jakarta dan sekitarnya karena industri olahan daging paling besar berada di Jakarta. Secara volume, kebutuhan daging di DKI Jakarta dan sekitarnya mencapai 50 ribu ton per tahun. Jumlah ini hampir menghabiskan kuota impor daging 2013 yang ditetapkan sebesar 80 ribu ton.

Kebutuhan daging di DKI Jakarta dan sekitarnya besar karena terdapat 5.700 perusahaan bergerak di bidang hotel, restoran, dan katering yang setiap harinya membutuhkan pasokan daging sapi. Belum lagi 20 ribu usaha kecil dan menengah yang membutuhkan daging sapi sebagai bahan baku, seperti warung bakso maupun warung nasi Padang. "Tidak hanya itu, setiap tahun ada 3 juta turis yang masuk ke Jakarta. Turis ini juga mengkonsumsi daging cukup besar," katanya.

ROSALINA

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.

Memuat...

Artikel Bisnis Terpopuler