Harga Emas Bangkit dari Level Terendah 3 Minggu

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Harga emas naik tipis dari posisi terendah tiga minggu pada hari Jumat setelah data menunjukkan pertumbuhan pekerjaan AS lebih lambat dari yang diharapkan bulan lalu.

Kenaikan ini terjadi bahkan ketika Federal Reserve mengisyaratkan kenaikan suku bunga yang lebih cepat, yang mengirim emas ke jalur untuk penurunan mingguan.

Dilansir dari CNBC, Sabtu (8/1/2022), harga emas di pasar spot terakhir naik 0,5 persen pada USD 1.797,10 per ons pada 13:43. ET, sementara emas berjangka AS ditutup naik 0,5 persen pada USD 1.797,40.

"Dengan pekerjaan yang kurang dari yang diharapkan ditambahkan pada bulan Desember, tetapi dengan tingkat pengangguran di AS jatuh kembali ke level terendah multi-tahun, entah bagaimana itu merupakan laporan yang beragam untuk emas," kata analis UBS Giovanni Staunovo.

Nonfarm payrolls naik 199.000 pekerjaan bulan lalu di tengah kekurangan pekerja, lebih rendah dari perkiraan 400.000, dengan kenaikan pekerjaan moderat diharapkan dalam waktu dekat karena infeksi COVID-19 yang meningkat mengganggu aktivitas ekonomi.

"Cetak yang lebih kuat dari yang diharapkan lebih mungkin menekan harga lebih rendah, tetapi angka yang lebih lemah tidak secara signifikan mengubah ekspektasi kenaikan suku bunga pasar," kata analis Standard Chartered Suki Cooper.

"Reaksi harga emas menunjukkan pasar lebih fokus pada risiko inflasi menjelang pertemuan FOMC," tambahnya.

Dolar AS turun 0,6 persen, membuat emas batangan murah untuk pembeli luar negeri.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Sentuh Level Terendah 3 Minggu

Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)
Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)

Harga emas sebelumnya mencapai level terendah sejak 16 Desember di USD 1.782,10 dan ditetapkan untuk penurunan mingguan sekitar 1,7 persen, terbesar sejak minggu 26 November, karena benchmark imbal hasil Treasury AS 10-tahun menyentuh tertinggi dua tahun.

Risalah Fed yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan para pejabat telah membahas penyusutan kepemilikan aset bank sentral secara keseluruhan dan menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diharapkan untuk melawan inflasi.

Logam ini sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga AS, yang meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel