Harga Emas Diprediksi Bisa Tembus Segini di 2022

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Setelah tahun yang mengecewakan, harga emas naik pada tahun 2022 dengan catatan yang solid, diperdagangkan pada level tertinggi lima minggu. Menurut salah satu analis logam mulia, harga emas harus berada pada kecepatan untuk melanjutkan uptrend bullish jangka panjangnya di tahun baru.

Dalam wawancara telepon dengan Kitco News, George Milling-Stanley, kepala strategi emas di State Street Global Advisors, mengatakan skenario kasus dasarnya, dengan probabilitas 50 persen adalah harga emas diperdagangkan antara USD 1,800 dan USD 2,000 per ounce pada 2022.

Dia melihat peluang 30 persen harga emas mendorong di atas USD 2,000 ke rekor tertinggi baru.

“Kami melihat peluang 80 persen harga emas bertahan di kisaran saat ini untuk bergerak lebih tinggi tahun depan. Bahkan dengan Federal Reserve yang ingin memperketat suku bunga tahun depan, kami pikir emas memiliki peluang yang cukup bagus untuk bergerak lebih tinggi,” kata George, dikutip dari Kitco News, Senin (3/1/2022).

Pada sisi negatifnya, Milling-Stanley mengatakan State Street melihat peluang 20 persen dari perdagangan emas antara USD 1,600 dan USD 1,800 per ounce.

Milling-Stanley menegaskan kembali pendiriannya, investor emas tidak perlu takut akan poros yang akan datang dalam kebijakan moneter Federal Reserve. Selama pertemuan kebijakan moneter bank sentral AS terakhir, Federal Reserve mengisyaratkan bahwa mereka akan mengakhiri pembelian obligasi bulanan pada bulan Maret dan menaikkan suku bunga tiga kali tahun depan.

Namun, Milling-Stanley menunjukkan, selama siklus pengetatan terakhir, antara 2015 dan 2019, Federal Reserve menaikkan suku bunga sembilan kali dan harga emas naik hampir 35 persen. Dia menambahkan ini bukan insiden yang terisolasi. Antara 2004 dan 2005 bank sentral AS menaikkan suku bunga 17 kali dan harga emas naik 70 persen.

“Investor harus melihat melampaui tingkat kebijakan nominal dan memeriksa faktor-faktor lain seperti suku bunga riil dan/atau dinamika penawaran dan permintaan pasar emas yang dapat memengaruhi pergerakan harga emas,” kata Milling-Stanley.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Kebijakan Moneter The Fed

Aksi jual terjadi dan kekhawatiran terhadap situasi ekonomi China membuat harga emas turun 0,5 persen menjadi US$ 1.153,60 per ounce.
Aksi jual terjadi dan kekhawatiran terhadap situasi ekonomi China membuat harga emas turun 0,5 persen menjadi US$ 1.153,60 per ounce.

Dia menegaskan, investor juga perlu menempatkan sikap kebijakan moneter Federal Reserve dalam perspektif yang jauh lebih besar di pasar keuangan. Dengan inflasi yang diperkirakan akan tetap tinggi hingga tahun 2022, suku bunga riil akan tetap berada di wilayah negatif.

Menurutnyam tidak mungkin Ketua Federal Reserve Jerome Powell akan mengambil sikap yang terlalu agresif pada kebijakan moneter untuk memerangi inflasi. Dia juga memperkirakan, Federal Reserve hanya akan menaikkan suku bunga dua kali tahun depan, perkiraan dibawah prediksi pasar saat ini.

"Menaikkan suku bunga cenderung menghambat pertumbuhan ekonomi dan sektor-sektor penting seperti pasar perumahan. Itu adalah hal terakhir yang ingin dilakukan Federal Reserve tahun depan. Saya pikir Federal Reserve akan mentolerir inflasi antara 3 dan 6 persen,” ucapnya.

Melihat suku bunga masa lalu dan kebijakan moneter AS, Milling-Stanley mengatakan, emas juga akan tetap menjadi aset safe-haven yang menarik pada tahun 2022 karena investor berupaya melakukan lindung nilai terhadap taruhan berisiko mereka.

Salah satu alasan investor menghindari emas hingga tahun 2021 adalah karena kesenangan bullish yang belum pernah terjadi sebelumnya di pasar ekuitas. S&P 500 melihat tahun ini pada rekor tertinggi, naik 27 persen untuk tahun ini.

Meskipun suku bunga riil diperkirakan akan tetap rendah, Milling-Stanley mengatakan, inflasi dapat membebani valuasi pasar ekuitas yang meningkat.

Dalam perkiraan prospeknya. “Potensi volatilitas yang lebih tinggi ini dapat mendorong investor memilih emas sebagai lindung nilai potensial terhadap risiko pasar yang meningkat. Secara historis, emas telah melayani investor dengan baik terhadap guncangan volatilitas jangka pendek,” ujarnya.

Dia menegaskan, salah satu faktor terakhir yang akan membantu mendukung emas di tahun baru adalah potensi pemulihan di pasar negara berkembang.

"Di China dan India - dua ekonomi berkembang utama untuk pasar emas - tanda-tanda menunjukkan pemulihan konsumen lebih lanjut sepanjang 2022," tandasnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel