Harga emas jatuh, tertekan penguatan dolar AS dan Fed yang "hawkish"

Harga emas merosot pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), tertekan oleh dolar AS yang lebih kuat dan kenaikan imbal hasil obligasi dipicu komentar hawkish pejabat Federal Reserve (Fed) yang mendorong prospek kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Kontrak harga emas paling aktif untuk pengiriman Desember di Divisi Comex New York Exchange, jatuh 8,6 dolar AS atau 0,49 persen menjadi ditutup pada 1.754,40 dolar AS per ounce, setelah diperdagangkan di kisaran teratas sesi 1.769,90 dolar AS dan terendah di 1.750,50 dolar AS.

Untuk minggu ini kontrak paling aktif mencatat kerugian 0,9 persen setelah naik lebih dari 5,0 persen minggu lalu.

Harga emas berjangka tergelincir 12,8 dolar AS atau 0,72 persen menjadi 1.763,00 dolar AS pada Kamis (17/11/2022), setelah menyusut satu dolar AS atau 0,06 persen menjadi 1.775,80 dolar AS pada Rabu (16/11/2022), dan turun tipis 0,10 dolar AS atau 0,01 persen menjadi 1.776,80 dolar AS pada Selasa (15/11/2022).

Dolar AS bergerak lebih tinggi pada Jumat (18/11/2022) karena pelaku pasar bertaruh pada kenaikan suku bunga lebih lanjut dari Federal Reserve. Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata utama lainnya, naik 0,22 persen menjadi 106,9300.

Baca juga: Dolar AS "rebound," menguat setelah penurunan tajam minggu sebelumnya

Keuntungan awal pekan ini dengan cepat terpotong oleh penguatan dolar dan imbal hasil obligasi pemerintah, setelah banyak pembicara Fed menyatakan bahwa sementara bank sentral akan menaikkan suku bunga pada kecepatan yang lebih lambat dalam beberapa bulan mendatang, itu jauh dari menghentikan kenaikan suku bunga.

Presiden The Fed St Louis James Bullard mengatakan pada Kamis (17/11/2022) bahwa suku bunga acuan kebijakan Fed mungkin perlu naik lebih jauh dari yang diantisipasi investor, menyatakan mungkin perlu naik sejauh 7,0 persen, yang menakuti pasar saham dan obligasi. Dia mengatakan bahwa minimal, suku bunga kebijakan Fed harus mencapai 5,0 persen.

Komentarnya muncul setelah data penjualan ritel AS yang lebih kuat dari perkiraan minggu ini, menunjukkan bahwa inflasi kemungkinan akan tetap membandel dalam waktu dekat.

Baca juga: Rupiah akhir pekan ditutup melemah, tertekan ketatnya likuditas global

"Emas sedikit berkilau (pada Jumat pagi) karena dolar melemah, memulihkan beberapa penurunan sesi sebelumnya di tengah komentar hawkish tentang suku bunga dari pejabat Fed," tulis Analis Riset Senior FXTM, Lukman Otunuga, dalam komentar pada Jumat (18/11/2022).

National Association of Realtors (NAR) melaporkan Jumat (18/11/2022) bahwa penjualan rumah yang ada (existing home) di AS turun 5,9 persen pada Oktober dari September ke tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman sebesar 4,43 juta. Rentetan penurunan penjualan bulanan tahun ini adalah rekor terpanjang sejak 1999, memberi emas beberapa dukungan.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Desember naik 2,2 sen atau 0,1 persen, menjadi ditutup pada 20,997 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Januari turun 7,20 dolar AS atau 0,73 persen menjadi ditutup pada 984,30 dolar AS per ounce.

Baca juga: Harga emas naik 15,70 dolar, catat minggu terbaik dalam 30 bulan