Harga Emas Kembali Naik Usai Cetak Rekor Termahal

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas naik tipis pada perdagangan Rabu, karena kekhawatiran atas penyebaran Covid-19 varian Delta mendukung daya tarik emas batangan dan investor menunggu risalah dari pertemuan kebijakan terbaru Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau Federal Reserve (The Fed).

Dikutip dari CNBC, Kamis (19/8/2021), harga emas di pasar spot naik 0,1 persen pada USD 1.787,50 per ounce setelah mencapai level tertinggi sejak 6 Agustus di USD 1.795,25 di sesi sebelumnya.

Sedangkan harga emas berjangka AS juga naik tipis 0,1 persen menjadi USD 1.790.

"Sejak flash crash minggu lalu, emas telah diuntungkan dari beberapa short-covering yang signifikan," kata Analis Independen Ross Norman.

“Cukup jelas bahwa lingkungan makro mungkin tidak begitu cerah mengingat meningkatnya kasus varian Delta dan data penjualan ritel AS yang mengalami kerugian besar," lanjut dia.

Kekhawatiran atas Covid-19 varian Delta yang menyebar cepat dan dampaknya terhadap ekonomi global mengurangi selera investor terhadap aset berisiko.

Menambah kekhawatiran perlambatan, penjualan ritel AS turun lebih dari yang diharapkan pada bulan Juli.

Investor menunggu risalah pertemuan kebijakan Juli bank sentral AS, yang akan dirilis hari ini, untuk panduan tentang rencana pengurangannya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Harga Logam Lain

Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)
Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)

Pada hari Selasa, Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari mengatakan mungkin masuk akal untuk mulai mengurangi akhir tahun ini, tetapi itu akan tergantung pada kemajuan di pasar tenaga kerja.

“Kami memiliki risalah Fed hari ini, tetapi pada akhirnya fokusnya adalah pada simposium lubang Jackson dan angka penggajian non-pertanian berikutnya, yang akan sangat penting bagi pasar,” kata Jigar Trivedi, Analis Komoditas di Broker Anand Rathi.

"Di tengah semua hal ini karena pelarian ke tempat yang aman karena meningkatnya angka COVID-19, sentimen positif, tetapi pada saat yang sama ada resistensi ketat di sekitar USD 1.800 untuk emas," lanjut dia.

Di tempat lain, harga perak naik 0,3 persen menjadi USD 23,71 per ounce, sementara platinum naik 0,5 persen menjadi USD 1.002,06.

Palladium naik 1 persen menjadi USD 2.513,93, pulih dari level terendah dalam hampir dua bulan yang dicapai pada hari Selasa.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel