Harga Emas Meroket, Sentuh Level Tertinggi 2,5 Bulan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Harga emas naik lebih dari 1 persen ke level tertinggi dalam 2,5 bulan pada hari Jumat. Ini karena pertumbuhan pekerjaan AS yang lebih lambat dari perkiraan pada bulan Agustus mendorong dolar AS lebih rendah, menimbulkan keraguan pada garis waktu pengurangan Federal Reserve.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (4/9/2021), harga emas di pasar spot naik 1,2 persen pada USD 1.830,71 per ons pada 13:33. ET,, setelah mencapai level tertinggi sejak pertengahan Juni di USD 1,833,80, berada di jalur menuju kenaikan mingguan keempat berturut-turut.

Harga emas berjangka AS 1,2 persen lebih tinggi pada USD 1,833,7.

Pertumbuhan pekerjaan AS jauh di bawah ekspektasi pada Agustus di tengah lonjakan infeksi COVID-19.

Indeks dolar tergelincir segera setelah laporan tersebut, memperkuat daya tarik emas bagi mereka yang memegang mata uang lainnya.

"Harga emas naik menerima dorongan sambutan dari laporan (pekerjaan) yang jauh lebih lemah," kata analis Saxo Bank, Ole Hansen.

"Tetapi fakta bahwa emas telah gagal menembus di atas resistance di USD 1.835 dapat mengindikasikan beberapa skeptisisme tentang apakah ini berarti pertumbuhan puncak dan penurunan yang tertunda," tambahnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Langkah The Fed

Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)
Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pekan lalu bahwa jika pertumbuhan pekerjaan berlanjut, The Fed dapat mulai memotong pembelian aset tahun ini, tetapi akan tetap berhati-hati untuk menaikkan suku bunga.

"Reaksi sentakan lutut positif untuk emas karena kehilangan besar dengan angka utama cukup banyak mengesampingkan penurunan September," kata Ed Moya, analis pasar senior di broker valuta asing OANDA, menempatkannya di jalur untuk penembusan menuju $ 1.850.

Beberapa investor memandang emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang lebih tinggi yang mungkin mengikuti langkah-langkah stimulus, sementara suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya peluang memegang emas batangan yang tidak menghasilkan.

“Fokus pasar akan beralih ke pertemuan FOMC September mendatang. Kami terus melihat risiko kenaikan lebih lanjut untuk emas mengingat ekspektasi kami terhadap USD melemah dan imbal hasil riil tetap sangat negatif,” kata Suki Cooper, analis logam mulia di Standard Chartered Bank.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel