Harga Emas Naik, Sentuh Level Tertinggi 2 Minggu

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Harga emas mencapai level tertinggi lebih dari dua minggu pada hari Jumat. Ini karena dolar AS mengambil nafas setelah data pekerjaan AS berada jauh di bawah ekspektasi, menimbulkan keraguan tentang segera dimulainya tapering oleh Federal Reserve.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (9/10/2021), harga emas di pasar spot naik 1,2 persen menjadi USD 1.777.00 per ounce pada pukul 09:38 ET (1338 GMT), ditetapkan untuk kenaikan mingguan kedua berturut-turut. Harga emas berjangka AS naik 1,3 persen menjadi USD 1.781,60.

Data pekerjaan AS meningkat jauh lebih rendah dari yang diharapkan pada bulan September, tetapi perekrutan dapat meningkat di bulan-bulan mendatang karena infeksi COVID-19 mereda.

Dolar AS melemah setelah data tersebut, membuat emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

“Emas telah melihat kenaikan yang baik karena data ini mengurangi kemungkinan bahwa kita akan melihat penurunan pada bulan November,” kata analis independen Ross Norman.

“Ini juga mendorong untuk melihat perak bergabung, dan itu akan memberi bull emas beberapa kepercayaan diri," tambah dia.

Bullion berada di posisi terdepan, dengan cepat mencari untuk menantang USD 1.785 per ounce. Analis TD Securities menulis dalam sebuah catatan, menambahkan, sementara penurunan adalah kesimpulan yang sudah pasti, mungkin ada beberapa short covering mengikuti arus agresif yang terkait dengan harga November.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Tapering The Fed

Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)
Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan akan membutuhkan satu lagi laporan pekerjaan yang "layak" untuk menggerakkan proses pengurangan pembelian obligasi bulanan senilai USD 120 miliar oleh bank sentral AS.

Pengurangan stimulus dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi mengangkat imbal hasil obligasi, yang diterjemahkan ke dalam peningkatan biaya peluang memegang emas batangan, yang tidak membayar bunga.

Tetapi "agar narasi emas benar-benar meningkat lagi, kita memerlukan reli impulsif di atas USD 1.950-60, atau 'tertinggi vaksin pra-COVID-19' dan itu akan membutuhkan katalis signifikan yang tidak ada di pasar saat ini," kata seorang pedagang logam mulia yang berbasis di New York

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel