Harga emas terangkat 8,4 dolar AS, ditopang pelemahan "greenback"

Harga emas naik pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), terangkat oleh pelemahan dolar AS karena membaiknya sentimen pasar mendorong permintaan untuk mata uang berisiko lebih tinggi, namun keuntungannya dibatasi meningkatnya ekspektasi lebih banyak kenaikan suku bunga di AS dan Eropa.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Agustus di divisi Comex New York Exchange, terangkat 8,4 dolar AS atau 0,46 persen, menjadi ditutup pada 1.852,10 dolar AS per ounce, menghentikan kenaikan dua hari berturut-turut.

Emas berjangka tergelincir 6,5 dolar AS atau 0,35 persen menjadi 1.843,70 dolar AS pada Senin (6/6/2022), setelah merosot 21,2 dolar AS atau 1,13 persen menjadi 1.850,20 dolar AS pada Jumat (3/6/2022), kerugian harian terbesar dalam waktu sekitar tiga minggu.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya turun 0,13 persen menjadi 102,3080. Sementara euro, komponen terbesar dari indeks, reli karena investor menunggu pertemuan kebijakan utama oleh Bank Sentral Eropa (ECB) akhir pekan ini.

Bank Sentral Eropa akan menurunkan keputusan kebijakannya pada Kamis (9/6/2022) dan diperkirakan akan bergabung dengan rekan-rekan bank sentral global dalam bergerak untuk menekan inflasi.

Di Asia Pasifik, bank sentral Australia (RBA) menaikkan suku bunga lebih dari yang diperkirakan pada Selasa (7/6/2022) dan memperingatkan kenaikan lebih banyak karena para pejabat mencoba mengendalikan inflasi yang dinilai tinggi secara signifikan.

Investor sedang menunggu data inflasi AS untuk Mei yang akan keluar pada Jumat (10/6/2022), karena kekhawatiran inflasi meningkat untuk petunjuk tentang jalur kenaikan suku bunga. Laporan pekerjaan minggu lalu meningkatkan ekspektasi pengetatan lanjutan oleh Federal Reserve AS.

Para analis pasar juga mengaitkan kenaikan moderat dengan bargain hunting atau perburuan harga murah karena harga emas bergerak menuju 1.800 dolar AS per ounce.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Juli naik 8,6 sen atau 0,39 persen, menjadi ditutup pada 22,178 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli turun 17,1 dolar AS atau 1,66 persen menjadi ditutup pada 1.012,9 dolar AS per ounce.


Baca juga: Harga emas melonjak 22,7 dolar, terangkat oleh melemahnya "greenback"
Baca juga: Emas tergelincir terseret penguatan dolar, kenaikan imbal hasil AS
Baca juga: Harga emas jatuh 21,2 dolar, tertekan dolar dan yield obligasi AS

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel