Harga mahal tantangan utama pengembangan industri kendaraan listrik

·Bacaan 2 menit

Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Tauhid Ahmad menilai harga jual yang mahal masih menjadi tantangan utama dalam pengembangan industri kendaraan listrik di Indonesia.

"Kalau dari segi harga, mobil listrik termasuk mahal dan separuhnya disumbang dari komponen baterai. Ini tantangan utama, karena tidak mudah dalam periode tertentu (konsumen) harus ganti baterai," kata Tauhid dalam Diskusi Publik "Pengembangan Mobil Listrik Berbasis Baterai (Electric Vehicle/EV) di Indonesia" yang dipantau secara daring di Jakarta, Rabu.

Ia juga menekankan tantangan tersebut pun akan merembet pada masalah perkembangan industri baterai kendaraan listrik, termasuk soal daur ulang (recycle) dan penggantian baterai (melalui Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum/SPBKLU).

Tauhid menuturkan, jika dilihat perkembangan pasar saat ini, harga mobil listrik di Indonesia masih mahal dibandingkan dengan kendaraan berbahan bakar fosil.

"Hyundai misalnya, harga mobil listriknya sekitar Rp600 jutaan, dibandingkan Honda Civic, Toyota Camry atau Mazda 3 yang konvensional, masih lebih mahal mobil listrik. Ini tantangan serius ketika kita membangun industri ini lebih jauh di Indonesia," katanya.

Senada, Sekretaris Umum Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Kukuh Kumara mengatakan meski adopsi kendaraan listrik sudah didukung dengan banyak peraturan dari pemerintah, minat penggunaan kendaraan listrik akhirnya ditentukan oleh daya beli masyarakat itu sendiri.

"Dari sisi pabrikan, apa ada kecenderungan menolak atau enggan memperkenalkan? Sebetulnya dari anggota OEM, siap semua dengan produknya, tapi balik lagi ke daya beli masyarakat kita yang masih belum menerima," katanya.

Data Gaikindo menyebutkan bahwa 70 persen konsumen kendaraan roda empat lebih memilih jenis kendaraan di bawah harga Rp300 jutaan. Sementara itu kendaraan-kendaraan listrik, termasuk tipe hybrid, harganya berkisar antara Rp600 juta hingga Rp700 juta.

"Bahkan ada yang di atas Rp1 miliar. Itu dari data kami, kurang dari 1 persen konsumennya yang selama ini beli," katanya.

Selain daya beli konsumen, Kukuh menilai adopsi peralihan dari kendaraan berbahan bakar fosil ke kendaraan listrik tentu juga membutuhkan waktu. Belum lagi isu soal penggunaan, pengisian baterai, lokasi pengisian baterai dan lain sebagainya.

Kepala Bagian Promosi Kementerian Investasi/BKPM Andria Buchara mengungkapkan, meski pemerintah telah memberikan sejumlah insentif, namun investor kendaraan listrik banyak pula yang meminta subsidi bagi konsumen. Hal itu dilakukan agar harga jual ke konsumen bisa ditekan.

"Selama ini yang kita (pemerintah) lakukan adalah memberikan insentif dari sisi produsen, melalui tax holiday dan lainnya. Tapi memang insentif di sisi customer memang sangat diperlukan mengingat teknologinya relatif mahal," kata Andria.

Baca juga: Pencurian baterai kendaraan listrik marak di Italia
Baca juga: Honda anggarkan Rp915 triliun untuk pengembangan kendaraan listrik
Baca juga: Pertamina berperan aktif bangun infrastruktur kendaraan listrik

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel