Harga Melonjak, BEI Gembok Sementara Perdagangan Saham AYLS

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Saham perusahaan perdagangan besar aspal, PT Agro Yasa Lestari (AYLS) disuspensi (dihentikan perdagangannya) oleh regulator, PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa, 28 September 2021.

"Saham AYLS, untuk sementara tidak dapat diperdagangkan baik di pasar reguler, maupun di pasar tunai," kata Kepala Divisi Pengawasan Transaksi BEI Lidia M Panjaitan, Selasa (28/09/2021).

BEI sudah menghentikan perdagangan saham AYLS sejak sesi I perdagangan, Selasa, 28 September 2021. Bursa tidak menjelaskan hingga kapan saham AYLS ini akan dihentikan untuk bisa diperdangkan kembali.

Berdasarkan penelusuran Liputan6.com yang dikutip dari data Bursa Efek Indonesia, saham AYLS sudah dimasukkan dalam daftar perdagangan tidak wajar / tidak biasa (unusual market activity-UMA) sejak 20 September 2021. Saham AYLS dimasukkan kembalai dalam UMA karena volatilitas transaksi sahamnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Saham AYLS Melonjak

Pekerja melintas di depan layar yang menampilkan informasi pergerakan saham di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (8/6/2020).  Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat 1,34% ke level 5.014,08 pada pembukaan perdagangan sesi I, Senin (8/6). (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Pekerja melintas di depan layar yang menampilkan informasi pergerakan saham di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (8/6/2020). Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat 1,34% ke level 5.014,08 pada pembukaan perdagangan sesi I, Senin (8/6). (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Perseroan diketahui menyampaikan keterbukaan informasi ke BEI terakhir kalinya pada 8 September 2021, yang menjelaskan terkait volatilitas sahamnya. Bursa sebelumnya juga pernah memasukkan saham AYLS ke daftar UMA pada 19 April 2021.

Pada hari terakhir sebelum perdagangannya dihentikan, Senin, 27 September 2021, saham AYLS ditutup menguat Rp 22 atau 10,18 persen ke Rp 238, dibandingkan Jumat, pekan lalu sebesar Rp 216 per saham.

Dalam 60 hari terakhir, saham AYLS telah melonjak tajam dari Rp 69 per saham. Kenaikan saham AYLS diikuti peningkatan frekuensi dan nilai transaksi.

Reporter: Elizabeth Brahmana

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel