Harga Minyak Anjlok di Bawah USD 40 per Barel

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Harga minyak turun di bawah USD 40 per barel pada hari Jumat karena penghitungan suara berlarut-larut dalam pemilihan presiden AS membuat pasar cemas. Selain itu, sentimen lainnya yaitu penguncian baru di Eropa untuk menghentikan lonjakan infeksi COVID-19 memicu kekhawatiran atas permintaan.

Dalam pemilu AS, kandidat presiden dari Partai Demokrat Joe Biden memimpin atas Presiden Donald Trump di Georgia dan Pennsylvania pada hari Jumat, mendekati kemenangan di Gedung Putih karena beberapa negara bagian terus menghitung suara.

Tiga hari setelah pemungutan suara ditutup, Biden memiliki keunggulan 253 hingga 214 dalam pemungutan suara Electoral College negara bagian yang menentukan pemenang, menurut Edison Research.

Memenangkan 20 suara elektoral Pennsylvania akan menempatkan mantan wakil presiden itu melebihi 270 yang dia butuhkan untuk mengamankan kursi kepresidenan.

Kasus virus corona di Amerika Serikat melonjak setidaknya 120.276 pada hari Kamis, menurut penghitungan Reuters, rekor harian kedua berturut-turut meningkat ketika wabah menyebar di setiap wilayah.

Italia mencatat jumlah harian tertinggi infeksi COVID-19 pada Kamis, sementara kasus melonjak setidaknya 120.276 di Amerika Serikat, rekor harian kedua berturut-turut ketika wabah menyebar ke seluruh negeri.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (7/11/2020), harga minyak mentah Brent turun USD 1,52, atau 3,7 persen menjadi USD 39,41. West Texas Intermediate (WTI) AS menetap 4,3 persen, atau USD 1,65, lebih rendah pada USD 37,14 per barel.

Namun, harga minyak Brent menuju kenaikan mingguan 6 persen, dan minyak mentah AS naik 4,5 persen pada minggu itu.

Prospek yang semakin menipis dari paket stimulus AS yang besar juga membebani pasar.

Paket Stimulus AS

Harga minyak mentah acuan AS turun 7,7 persen menjadi US$ 52,53 per barel dipicu sentimen krisis penyelesaian utang Yunani.
Harga minyak mentah acuan AS turun 7,7 persen menjadi US$ 52,53 per barel dipicu sentimen krisis penyelesaian utang Yunani.

Pemimpin Mayoritas Senat AS Mitch McConnell mengatakan pada hari Jumat bahwa statistik ekonomi termasuk penurunan 1 poin persentase dalam tingkat pengangguran AS menunjukkan bahwa Kongres harus memberlakukan paket stimulus virus corona yang lebih kecil yang sangat ditargetkan pada efek pandemi.

"Minyak mentah sangat sensitif terhadap ekspektasi stimulus, yang semakin terpukul," kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho. “Situasi virus korona adalah indikator permintaan negatif yang bisa Anda dapatkan,” katanya.

Memberikan beberapa dukungan, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, kelompok yang dikenal sebagai OPEC +, dapat menunda mengembalikan pasokan 2 juta barel per hari pada Januari, mengingat permintaan yang lebih lemah setelah penguncian baru.

Persediaan minyak mentah AS jatuh minggu lalu sebesar 8 juta barel, bertentangan dengan ekspektasi analis untuk peningkatan.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: