Harga minyak awal pekan turun di tengah pembatasan COVID China

Harga minyak turun di awal perdagangan Asia pada Senin, di tengah kekhawatiran bahwa perluasan pembatasan COVID-19 di China akan membatasi permintaan, melampaui tanda-tanda bahwa produksi di ladang minyak serpih AS akan menurun.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 36 sen atau 0,4 persen, menjadi diperdagangkan di 95,41 dolar AS per barel pada pukul 01.51 GMT, setelah tergelincir 1,2 persen pada Jumat (28/10/2022).

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS diperdagangkan pada 87,67 dolar AS per barel, merosot 23 sen atau 0,3 persen, setelah kehilangan 1,3 persen pada akhir pekan lalu.

Pembatasan COVID yang lebih luas di China selalu meningkatkan kekhawatiran atas permintaan dari importir minyak mentah utama dunia itu, Stephen Innes dari SPI Asset Management mengatakan.

Kota-kota di China menggandakan kebijakan nol-COVID Beijing ketika wabah meluas, mengurangi harapan sebelumnya untuk rebound dalam permintaan.

Baca juga: Harga minyak turun di Asia, dipicu perluasan pembatasan COVID di China

Namun WTI masih didukung oleh sinyal dari produsen-produsen besar AS bahwa peningkatan produktivitas dan volume di Permian Basin - ladang serpih teratas negara itu - melambat.

Peringatan itu datang tepat ketika ekspor minyak AS naik ke sebuah rekor minggu lalu, sebagian mendorong harga WTI yang melonjak 3,4 persen. Brent naik 2,4 persen minggu lalu, mencatat kenaikan mingguan kedua berturut-turut.

Secara terpisah, Bank Sentral China (PBoC) menegaskan kembali tujuan kebijakan yang ada dalam menjaga likuiditas cukup dan meningkatkan dukungan kredit untuk ekonomi riil, Gubernur PBoC Yi Gang mengatakan pada Minggu (30/10/2022).

Dalam prospek yang akan dirilis pada Senin, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) diperkirakan akan tetap berpegang pada prospek permintaan minyak yang meningkat untuk satu dekade lagi, meskipun ada peningkatan penggunaan energi terbarukan dan mobil listrik, kata dua sumber OPEC.

Sementara itu, keuntungan besar di raksasa energi global, termasuk Exxon Mobil Corp dan Chevron Corp telah menghidupkan kembali seruan untuk pajak rejeki nomplok (windfall taxes).

Baca juga: Minyak berlanjut naik di Asia karena permintaan kuat, pelemahan dolar