Harga Minyak Bangkit Dipengaruhi Prospek Ekonomi Dunia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak sedikit berubah pada hari Jumat dan Brent berada di jalur untuk mengakhiri minggu lebih tinggi setelah pemulihan yang kuat dari penurunan tajam pada hari Senin. Ini didukung oleh ekspektasi bahwa pasokan akan tetap ketat sepanjang tahun.

Harga minyak dan aset berisiko lainnya jatuh pada awal minggu di tengah kekhawatiran atas dampak pada ekonomi dan permintaan minyak mentah dari melonjaknya kasus varian Delta COVID-19 di Amerika Serikat, Inggris, Jepang, dan di tempat lain.

Harga minyak mentah Brent naik 31 sen, atau 0,4 persen, menjadi menetap di USD 74,10 setelah melonjak 2,2 persen pada hari Kamis. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS menetap 16 sen, atau 0,2 persen, lebih tinggi pada USD 72,07 per barel, setelah naik 2,3 persen pada hari Kamis.

Harga minyak mentah berjangka AS ditetapkan untuk mengakhiri minggu sedikit berubah, setelah menurun dalam dua minggu sebelumnya. Brent diatur untuk naik 0,4 persen pada minggu ini.

“Kekhawatiran permintaan terbukti dibesar-besarkan, itulah sebabnya harga minyak telah pulih. Terlepas dari ekspansi pasokan minyak, pasar minyak akan tetap sedikit kekurangan pasokan hingga akhir tahun,” kata Commerzbank dalam sebuah catatan.

Kedua kontrak harga minyak turun sekitar 7 persen pada hari Senin tetapi telah menutup semua kerugian itu, dengan investor mengharapkan permintaan tetap kuat dan pasar menerima dukungan dari penurunan stok minyak dan meningkatnya tingkat vaksinasi.

Prediksi Harga Minyak

Ilustrasi Tambang Minyak 5 (Liputan6.com/M.Iqbal)
Ilustrasi Tambang Minyak 5 (Liputan6.com/M.Iqbal)

Pertumbuhan permintaan diperkirakan akan melebihi pasokan setelah kesepakatan hari Minggu antara Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, yang secara kolektif dikenal sebagai OPEC+, untuk menambah kembali 400.000 barel per hari (bph) setiap bulan mulai Agustus.

Analis ANZ Research mengatakan dalam sebuah laporan bahwa pasar mulai merasakan peningkatan 400.000 barel per hari tidak akan cukup untuk menjaga keseimbangan pasar dan persediaan di Amerika Serikat dan di seluruh negara OECD akan terus turun.

Persediaan minyak mentah AS naik 2,1 juta barel pekan lalu, tetapi stok di titik pengiriman Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah AS mencapai level terendah sejak Januari 2020.

"Kami masih berpikir penurunan harga minyak mentah dan sulingan yang didorong OPEC+ adalah peluang pembelian dan proyek Brent akan mencapai $100/barel tahun depan, dengan sulingan ikut naik," kata Bank of America dalam sebuah catatan.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel