Harga minyak jatuh di Asia, dipicu penguatan dolar di tengah spekulasi

·Bacaan 2 menit

Harga minyak melayang lebih rendah di sesi perdagangan Asia pada Jumat, menghapus kenaikan dari sesi sebelumnya, karena dolar terus menguat di tengah spekulasi bahwa bank sentral AS akan mengajukan rencana untuk menaikkan suku bunga guna menjinakkan inflasi.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 26 sen atau 0,3 persen, menjadi diperdagangkan di 81,33 dolar AS per barel pada pukul 01.28 GMT, membalikkan kenaikan 25 sen pada Kamis (11/10/2021).

Harga minyak mentah berjangka Brent merosot 25 sen atau 0,3 persen, menjadi diperdagangkan di 82,62 dolar AS per barel, menghapus kenaikan 0,28 persen pada Kamis (11/11/2021).

Kedua kontrak siap untuk mengakhiri minggu secara kasar tidak berubah setelah pergerakan tajam naik dan turun, didorong oleh dolar yang melonjak dan spekulasi apakah Pemerintahan Biden akan merilis minyak dari Cadangan Minyak Strategis AS untuk mendinginkan harga.

"Pasar berada dalam situasi yang sangat seimbang," kata Ekonom Senior Westpac, Justin Smirk.

Baca juga: OPEC sebut harga tinggi meredam laju pemulihan permintaan minyak

Sementara pasar dipasok dengan ketat, dia mengatakan masalah yang lebih besar adalah perubahan dalam dinamika permintaan, karena pasar bergerak menjauh dari pemulihan kuat yang didorong oleh kebangkitan permintaan barang-barang - yang telah memicu permintaan energi - menuju pemulihan permintaan jasa-jasa.

Ada tanda-tanda positif di sisi permintaan, dengan perjalanan udara meningkat dengan cepat, tetapi kebijakan moneter dan fiskal yang lebih ketat dan musim dingin belahan bumi utara yang akan datang akan bertindak sebagai peredam.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada Kamis (11/11/2021) memangkas perkiraan permintaan minyak dunia untuk kuartal keempat sebesar 330.000 barel per hari dari perkiraan bulan lalu, karena harga energi yang tinggi membatasi pemulihan dari COVID-19.

Analis komoditas National Australia Bank, Baden Moore mengatakan dia memperkirakan pasar minyak akan tetap ketat hingga kuartal ketiga 2022 karena permintaan terus pulih.

"OPEC+ sangat cerdik dalam mengelola pasokan global karena permintaan pulih dari pandemi, dan kelompok itu tetap berada pada posisi yang baik dari perspektif ini," kata Moore.

OPEC, Rusia dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC+, sepakat pekan lalu untuk tetap berpegang pada rencana untuk menambah 400.000 barel per hari ke pasar setiap bulan.

Baca juga: Minyak "rebound" setelah anjlok sesi sebelumnya, meskipun dolar kuat

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel