Harga minyak jatuh, namun saham Asia menguat di tengah khawatir resesi

Harga minyak merosot mendekati level terendah sejak dimulainya perang di Ukraina di tengah kekhawatiran resesi global pada Jumat pagi, namun demikian pasar saham Asia mengabaikan kekhawatiran tersebut, naik menjelang data pekerjaan AS yang akan memberikan petunjuk lain untuk kesehatan ekonomi terbesar di dunia itu.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik sedikit pada 94,23 dolar AS per barel dan minyak mentah berjangka AS juga sedikit lebih tinggi pada 88,70 dolar AS per barel, setelah keduanya menutup sesi sebelumnya di level terendah sejak Februari.

Kerugian sebagian karena data pada Rabu (3/8/2022) menunjukkan lonjakan persediaan AS minggu lalu.

"Ini adalah kombinasi dari data persediaan dan sedikit kekhawatiran tentang permintaan. Karena pasar lebih mengkhawatirkan pertumbuhan daripada inflasi - meskipun inflasi masih menjadi masalah utama - harga minyak telah turun," kata Kepala Investasi untuk Asia BNP Paribas Wealth Management, Prashant Bhayani.

Baca juga: Harga minyak lanjutkan penurunan di Asia, dipicu khawatir permintaan

Dalam tanda peringatan lain untuk ekonomi global, bagian yang diawasi ketat dari kurva imbal hasil obligasi pemerintah AS yang mengukur kesenjangan antara imbal hasil pada obligasi pemerintah dua tahun dan 10-tahun mencapai 39,2 basis poin semalam, inversi terdalam sejak tahun 2000.

Kurva terbalik sering dipandang sebagai pertanda resesi.

Pada Jumat pagi, imbal hasil 10-tahun adalah 2,6865 persen dan imbal hasil dua tahun 3,0509 persen, meninggalkan kesenjangan di antara keduanya pada 36,6 basis poin yang masih besar.

"Pasar obligasi mengatakan ada peluang resesi yang cukup tinggi, sementara pasar ekuitas fokus pada data tenaga kerja," kata Bhayani.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang menguat 0,74 persen, dibantu oleh kenaikan dari indeks kelas berat TSMC, yang terangkat 1,8 persen, mendapatkan kembali kekuatan yang telah hilang di awal minggu karena kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan.

Indeks Nikkei Jepang naik 0,43 persen.

Baca juga: Saham China dibuka menguat, Indeks Shanghai naik 0,19 persen

Data ketenagakerjaan AS, yang akan dirilis hari ini, diperkirakan menunjukkan data penggajian non-pertanian (nonfarm payrolls) meningkat 250.000 pekerjaan bulan lalu, setelah naik 372.000 pekerjaan pada Juni.

"Kami sedang menunggu untuk melihat perlambatan di pasar tenaga kerja, jadi jika kami kehilangan besar, itu akhirnya akan mengkonfirmasi bahwa pasar tenaga kerja melambat, dan kami akan melihat beberapa reli lagi di obligasi pemerintah AS. Jika itu kalah, orang akan berkata, oh well, akhirnya akan meleset'," kata Bhayani.

Di pasar mata uang, indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, berada di 105,86, setelah jatuh 0,6 persen semalam di samping penurunan imbal hasil AS.

Sterling turun sedikit di 1,2142 dolar setelah berputar semalam karena bank sentral Inggris menaikkan suku bunga dan memperingatkan resesi panjang mendekati Inggris.

Harga emas di pasar spot diperdagangkan stabil di 1.790 dolar AS per ounce.

Baca juga: Harga emas berbalik melonjak 30,5 dolar, dipicu dolar yang lebih lemah
Baca juga: Wall Street berakhir beragam, Indeks Dow Jones melemah 85,68 poin

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel