Harga minyak jatuh, setelah inflasi AS lebih tinggi dari perkiraan

Harga minyak merosot pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), membalikkan kenaikan sebelumnya setelah laporan inflasi AS yang lebih panas dari perkiraan untuk Agustus, memberikan ruang bagi Federal Reserve (Fed) untuk memberikan kenaikan suku bunga besar dan kuat lainnya minggu depan.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Oktober terpangkas 47 sen atau 0,5 persen, menjadi menetap di 87,31 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange, setelah menyentuh tertinggi 89,31 dolar AS dan terendah 85,06 dolar AS.

Sementara itu harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November kehilangan 83 sen atau 0,9 persen, menjadi ditutup di 93,17 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange, setelah diperdagangkan antara 95,53 dolar AS dan 91,05 dolar AS.

Reaksi pasar di atas muncul karena inflasi AS yang tinggi meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga besar lainnya dari Federal Reserve, yang dapat menurunkan permintaan energi.

Baca juga: Harga minyak turun, tertekan pembatasan COVID China dan naiknya bunga

Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada Selasa (13/9/2022) bahwa Indeks Harga Konsumen (IHK) negara itu naik 0,1 persen pada Agustus untuk kenaikan 8,3 persen tahun-ke-tahun. IHK inti, yang tidak termasuk makanan dan energi, naik 0,6 persen untuk kenaikan 6,3 persen tahun-ke-tahun. Angka tersebut lebih tinggi dari ekspektasi pasar.

Dolar AS menguat setelah rilis laporan inflasi. Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, melonjak 1,37 persen menjadi 109,8150 pada akhir perdagangan Selasa (13/9/2022). Secara historis, harga minyak berbanding terbalik dengan harga dolar AS.

Pejabat The Fed akan bertemu pada Selasa (20/9/2022) dan Rabu (21/9/2022) depan, dengan inflasi jauh di atas target bank sentral AS 2,0 persen.

"The Fed mungkin harus menaikkan suku lebih cepat dari yang diperkirakan yang dapat menyebabkan sentimen 'risk back off' pada minyak mentah dan penguatan lebih lanjut terhadap dolar," kata Wakil Presiden Senior Perdagangan BOK Financial, Dennis Kissler.

Sementara itu Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada Selasa (13/9/2022) berpegang pada perkiraannya untuk pertumbuhan permintaan minyak global yang kuat pada 2022 dan 2023, mengutip tanda-tanda bahwa ekonomi utama bernasib lebih baik dari yang diharapkan meskipun ada hambatan seperti lonjakan inflasi.

Baca juga: Sri Mulyani: Harga minyak global masih fluktuatif, meski ada penurunan