Harga minyak melambung 3 persen, setelah reda kekhawatiran ekspor Iran

·Bacaan 2 menit

Harga minyak naik lebih dari tiga persen pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), karena lonjakan permintaan yang dipicu oleh dorongan vaksinasi COVID-19 memberi para pedagang optimisme bahwa pasar dapat menyerap minyak Iran yang akan datang ke pasar jika pembicaraan Barat dengan Teheran mengarah pada pencabutan sanksi.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juli ditutup naik 2,02 dolar AS atau 3,0 persen, menjadi 68,46 dolar AS per barel. Sementara itu, harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Juli berakhir pada 66,05 dolar AS per barel, atau terangkat 2,47 dolar AS atau 3,9 persen.

Penurunan angka kematian akibat COVID-19 di India juga memperkuat ekspektasi bahwa permintaan minyak akan meningkat dalam beberapa pekan mendatang.

Harga juga mendapat dorongan karena ekspektasi bahwa kesepakatan baru dengan Iran lebih kecil kemungkinannya daripada minggu lalu, kata Direktur Energi Berjangka Mizuho, Bob Yawger, di New York.

Baca juga: Harga emas naik 7,8 dolar, dipicu turunnya yield obligasi AS dan dolar

"Iran dan kekuatan-kekuatan barat tidak bisa mendapatkan rincian yang akan membuat kesepakatan ini ditandatangani dan disampaikan," kata Yawger.

Iran dan pengawas nuklir PBB memperpanjang perjanjian pemantauan yang baru saja habis masa berlakunya sebulan, kedua belah pihak mengatakan pada Senin (24/5/2021), untuk menghindari keruntuhan yang dapat memicu pembicaraan yang lebih luas untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015 ke dalam krisis.

Mantan Presiden Donald Trump menarik Amerika Serikat dari kesepakatan pada 2018 dan memberlakukan kembali sanksi.

Baca juga: Dolar dekati terendah 3 bulan, tertekan prospek Fed yang "dovish"

Bahkan jika volume besar minyak mentah Iran kembali ke pasar, hal itu tidak mungkin menghentikan penarikan stok minyak global, kata Stephen Brennock dari pialang minyak PVM.

"Pasokan tambahan dari Teheran siap diserap oleh pasar sebagai akibat dari lonjakan permintaan vaksin selama beberapa bulan mendatang," tambahnya.

"Permintaan minyak telah bertahan jauh lebih baik dari yang diperkirakan banyak orang dan kemungkinan akan meningkat selama bulan-bulan musim panas karena ekonomi belahan bumi utara sepenuhnya terbuka," kata analis di UBS dalam sebuah catatan pada Senin (24/5/2021).

Baca juga: Rupiah awal pekan melemah, tertekan ekspektasi kenaikan inflasi AS

"Sementara itu pasokan tetap terkendali karena OPEC+ kemungkinan akan menjaga pendekatan hati-hati untuk meningkatkan produksi ketika permintaan pulih, sementara produsen AS tetap disiplin," tambah mereka.

Goldman Sachs mengatakan kasus kenaikan harga tetap utuh bahkan dengan potensi peningkatan ekspor Iran. Kasus dasar baru untuk mengulang kembali Oktober masih mendukung perkiraan 80 dolar AS per barel untuk musim panas ini, tambahnya.

"Bahkan dengan asumsi secara agresif dimulai kembali pada Juli, kami memperkirakan bahwa harga Brent masih akan mencapai 80 dolar AS per barel pada kuartal keempat 2021," kata bank tersebut dalam sebuah catatan.

Baca juga: Harga minyak melonjak dipicu kekhawatiran cuaca di Teluk Meksiko