Harga minyak naik di Asia, OPEC+ setuju pangkas produksi 2 juta barel

Harga minyak naik tipis pada awal perdagangan Asia pada Kamis pagi, setelah OPEC+ setuju untuk lebih memperketat pasokan minyak mentah global dengan kesepakatan untuk memangkas produksi minyak sekitar 2 juta barel per hari.

Perjanjian antara Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, akan menekan pasokan di pasar yang sudah ketat.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 46 sen atau 0,5 persen, menjadi diperdagangkan di 93,83 dolar AS per barel pada pukul 00.27 GMT, setelah terangkat 1,7 persen di sesi sebelumnya.

Sementara itu harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 45 sen atau 0,5 persen, menjadi diperdagangkan di 88,21 dolar AS per barel, setelah menguat 1,4 persen pada Rabu (5/10/2022).

Baca juga: Harga minyak naik tipis di perdagangan Asia jelang pertemuan OPEC+

Arab Saudi, pemimpin de facto kelompok itu, mengatakan pemotongan - setara dengan sekitar 2,0 persen dari pasokan di seluruh dunia - sebagai tanggapan terhadap kenaikan suku bunga di Barat dan melemahnya ekonomi global.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden telah mengkritik kesepakatan itu sebagai "pandangan picik."

Gedung Putih mengatakan akan berkonsultasi dengan Kongres tentang jalur tambahan untuk mengurangi kontrol kartel atas harga energi dalam referensi yang jelas untuk undang-undang yang dapat mengekspos anggota kelompok untuk tuntutan hukum antimonopoli.

Secara terpisah pada Rabu (5/10/2022) Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak mengatakan Rusia dapat memangkas produksi minyak dalam upaya untuk mengimbangi efek dari pembatasan harga yang diberlakukan oleh Barat atas tindakan Moskow di Ukraina.

Penarikan stok minyak AS pekan lalu juga mendukung harga. Persediaan minyak mentah turun 1,4 juta barel dalam pekan yang berakhir 30 September menjadi 429,2 juta barel, kata Badan Informasi Energi AS (EIA).

Baca juga: Harga minyak melonjak, OPEC+ kaji pangkas produksi terbesar sejak 2020